Bagaimanakah Alexander yang Agung mati?

Hipotesis baru menguntungkan sindrom Guillain-Barr sebagai punca kematian

Punca kematian Alexander the Great masih belum jelas. Sekarang terdapat hipotesis baru. © Berthold Werner / CC-by-sa 3.0
membaca dengan kuat

Tidak dapat dijelaskan selama 2, 300 tahun: Kematian Alexander the Great masih menjadi misteri kepada penyelidik. Berdasarkan gejala tradisional, seorang doktor kini telah menubuhkan teori baru untuk punca kematian. Pada pendapatnya, penakluk purba mungkin telah dijangkiti bakteria dan kemudian mengembangkan sindrom Guillain-Barré - kelumpuhan progresif yang bahkan menyebabkan kematian dalam kes Alexander.

Alexander the Great adalah salah satu penguasa yang paling terkenal dari zaman dahulu. Anak raja Macedonian Philip II menaklukkan dalam kempennya Mesir, Persia dan menembus sejauh India. Tetapi pada usia hanya 32, raja tiba-tiba jatuh sakit selepas pesta berat pada malam sebelumnya. Menurut tradisi, Alexander semakin demam, disertai oleh sakit perut dan keletihan progresif yang berkaitan dengan lumpuh. Dia akhirnya meninggal pada 10 Jun, 323 SM.

Tetapi mengapa? Soalan ini masih belum jelas - tetapi terdapat banyak hipotesis. Dalam zaman dahulu, khabar angin keracunan sedang beredar. Hari ini, sesetengah penyelidik mengesyaki bahawa raja telah dijangkiti dalam kempennya dengan virus West Nile atau malaria. Orang lain menganggap keracunan alkohol mungkin. Keracunan secara sukarela dengan White Germer, tumbuhan yang sering digunakan oleh orang Yunani sebagai satu emetik, dirumuskan.

Alexander the Great meninggal pada umur 32 tahun. Berikut adalah potret pada syiling antik. © Louvre, Marie-Lan Nguyen / CC-by-sa 2.5

Gejala-gejala enigmatic

Satu lagi hipotesis kini telah ditubuhkan oleh Katherine Hall dari University of Otago di New Zealand. Pada pendapat mereka, tidak ada penyebab kematian terdahulu yang ditafsirkan dapat menjelaskan semua gejala yang ditularkan pemerintah penguasa kuno. "Ciri yang paling menonjol dari penyakit dan kematian Alexander adalah, walaupun keadaannya sangat teruk, dia tetap jelas secara mental sehingga tidak lama sebelum kematiannya, " kata penyelidik itu.

Di samping itu, ada bukti bahawa Alexander the Great sedang mengalami kelumpuhan progresif yang simetris dan progresif. Menurut tradisi, dia tidak dapat berjalan pada mulanya, kemudian memindahkan anggota lain. "Di samping itu, tidak ada hipotesis yang dapat dijawab dengan jelas mengapa tubuh Alexander masih belum menunjukkan tanda-tanda penguraian enam hari selepas kematiannya, " kata Hall. paparan

Pertama jangkitan, kemudian sindrom Guillain-Barr?

Berdasarkan uraian gejala, doktor mengesyaki penyakit yang boleh dicetuskan oleh jangkitan dan kemudian menyerang sistem saraf: sindrom Guillain-Barr. Keradangan sarung saraf dan serabut saraf, yang menyebabkan kelemahan, masalah peredaran darah, dan lumpuh otot progresif dari bahagian bawah ke bahagian atas, adalah tipikal penyakit ini. Dalam kes yang teruk, keseluruhan sistem saraf autonomi terjejas dan ia datang kepada koma dan akhirnya mati oleh Ateml hmung.

Menurut Hall, Alexander the Great mungkin pertama kali dijangkiti dengan patogen bakteria seperti Campylobacter pylori dan seterusnya mengembangkan sindrom Guillain-Barr. Kelemahan dan kelumpuhan yang dinyatakan, tetapi juga masalah usus, berpeluh dan gejala lain akan sesuai dengan penyakit ini, kata penyelidik.

Perarakan penguburan Alexander the Great dalam penggambaran abad ke-19. sejarah

Benih selama enam hari?

Menariknya, sindrom Guillain-Barr buat kali pertama memberikan penjelasan mengapa mayat Alexander tidak merosot dalam enam hari pertama: dia tidak mati, tetapi hanya lengkap Terus dipenjarakan dan terperangkap dalam tubuhnya. Kerana sesak nafas pada tahap penyakit ini lemah, peraturan suhu badan gagal, dan walaupun refleks pupillary gagal, pakar perubatan purba, dengan keupayaan terhad mereka, tidak dapat membezakan keadaan ini dari kematian.

"Orang Yunani kuno menganggap kekurangan reput sebagai bukti bahawa Alexander adalah tuhan!" Kata Hall. "Tetapi diagnosis ini adalah yang pertama yang dapat memberikan jawapan yang benar." Oleh itu, pemerintah Macedonian sebenarnya lumpuh sepenuhnya selama enam hari lagi sehingga dia akhirnya mati. "Kematian Alexander boleh menjadi kes paling terkenal dari pseudothanatos kematian jelas yang pernah didokumentasikan, " kata Hall.

Makam dan jenazah hilang hingga hari ini

Walau bagaimanapun, senario ini tidak dapat dibuktikan dengan kematian Alexander the Great, lebih daripada yang sebelumnya. Untuk makam Alexander yang Agung dan dengan itu jenazahnya telah hilang. Menurut tradisi, mayatnya dibawa dalam perarakan besar dari Babel ke Mesir dan dikebumikan di Alexandria di sebuah makam. Sehingga hari ini, bagaimanapun, makam raja legenda itu tidak dijumpai.

Hall percaya hipotesisnya, walaupun kekurangan bukti, tetapi sekurang-kurangnya mungkin. "Keanggunan diagnosis Guillain-Barré terletak pada keupayaannya untuk menerangkan dan menggabungkan begitu banyak elemen yang berbeza dari penyakit dan kematian Alexander yang Agung menjadi keseluruhan yang koheren, " kata penyelidik itu. (Buletin Sejarah Purba, 2019)

Sumber: University of Otago

- Nadja Podbregar