Lubang awan di Kilimanjaro

Pemandangan dari stesen ISS di gunung tertinggi di Afrika

Lubang awan ke atas Gunung Kilimanjaro © Alexander Gerst, ESA / NASA, CC-by-nc-sa 2.0
membaca dengan kuat

Seperti pada plat persembahan: Dalam pukulan angkasawan ESA, Alexander Gerst Kilimanjaro terletak di tengah-tengah lubang awan besar. Walaupun masif gunung tertinggi di Afrika masih diliputi oleh glasier salji dan puncak, paras putihnya telah berkurang sejak beberapa dekad.

Kilimanjaro berdiri kesepian dan megah dari savannah Tanzania. Ia naik hampir 5, 000 meter dari landskap sekeliling dan tingginya 5, 895 meter dari paras laut. Julat gunung ini dicipta oleh aktiviti gunung berapi sekitar 2.5 juta tahun yang lalu. Lama kelamaan, stratovolcano tiga slot dibentuk oleh letusan berulang: Kibo, Mawenzi, dan Shira.

Walaupun Kilimanjaro terletak di lintang tropika, dataran kawahnya naik cukup tinggi untuk ditutupi dengan ais dan salji hampir sepanjang tahun. Pada waktu malam, suhu turun dengan ketara di bawah beku. Tetapi sejak awal abad ke-20 gletser menghilang di gunung tertinggi di Afrika. Dari hampir 12 kilometer persegi pada tahun 1912, kawasan tertutup ais telah merosot hingga hanya 1.76 kilometer persegi menjelang 2011 - iaitu lebih daripada 80 peratus kehilangan ais.

Dalam tembakan ini dari 23 Julai 2018, topi ais Gunung Kilimanjaro amat dikenali - putih terang, ia berdiri dari lereng gunung gelap di sekitarnya. Lubang awan di atas massif berbingkai seperti tingkap bujur. Angkasawan Jerman ESA, Alexander Gerst membuat foto ini di atas ISS Station International Space. Dia menulis: "Kilimanjaro yang mulia .... Pada suatu hari saya akan memanjatnya. "

Paparan entri seterusnya