Bilakah kita merasa kesepian?

Penyelidik mengenal pasti tiga fasa kesunyian dalam kehidupan

Kesepian adalah lebih daripada sekadar pengasingan sosial. Maryna Patzen
membaca dengan kuat

Penderitaan Tersembunyi: Kesepian memberi kesan kepada lebih ramai orang berbanding yang difikirkan sebelum ini - dan bilangan mereka semakin meningkat. Menurut kajian AS, perkadaran orang kesepian telah meningkat dua kali ganda dalam 50 tahun yang lalu. Terlibat terutamanya bukan sahaja orang tua atau sakit. Malah pada usia 20 dan pertengahan 50, terdapat tahap kesunyian yang tinggi, seperti yang dicatat para penyelidik. Menarik juga: Pengasingan sosial tidak selalu menjadi pencetus utama.

Sesiapa yang berasa kesepian tidak hanya mengalami mental. Kerana perasaan pengasingan sosial juga mempunyai kesan fizikal konkrit dan bahkan dapat membuat anda sakit. Kajian menunjukkan bahawa orang yang kesunyian tidur lebih teruk, berasa lebih banyak tekanan, dan mendapati gejala sakit dan penyakit lebih buruk. Di samping itu, kesepian menghalang sistem imun, supaya pesakit lebih cenderung sakit dan mungkin lebih cepat umur.

Tiga perempat merasa kesepian

Tetapi berapa ramai orang yang terjejas oleh kesepian? Dan apa yang menentukan siapa yang merasa kesepian? Itulah yang Ellen Lee dari University of California, San Diego dan pasukannya mengkaji dalam kajian 340 peserta berusia antara 27 dan 101 tahun. Dengan psikotest yang standard mereka merekodkan tahap kesepian subjek mereka serta keadaan hidup mereka.

Hasil yang menghairankan: Tiga perempat peserta mendapati diri mereka sebagai orang yang sangat kesepian - penyelidik telah menjangkakan maksimum 50 peratus. "Ini luar biasa kerana peserta dalam kajian kami tidak dianggap terdedah kepada kesepian, " kata rakan sekerja Lee, Dilip Jeste. Mereka tidak mempunyai gangguan mental atau penyakit dan tidak melebihi purata yang terisolasi secara sosial. "Peserta kami adalah orang biasa, " kata Jeste.

Tiga tahap kesunyian dalam hidup

Menarik juga: Dalam perjalanan hidup, ada masa di mana orang sering menderita kesepian. "Keterukan kesepian dan umur mempunyai hubungan yang kompleks, " kata para penyelidik. Jadi fasa tinggi kesunyian pada akhir hayat, di lebih-80-an. Penjelasan jelas untuk ini pastinya pengasingan sosial ramai orang tua yang telah kehilangan rakan dan rakan hidup melalui kematian. paparan

Tetapi pada usia muda terdapat fasa hidup yang sangat kesepian, seperti yang ditunjukkan oleh kajian. Oleh itu, orang-orang dengan akhir 20 nampaknya sering mengalami kesunyian. Satu lagi fasa hidup dengan potensi yang tinggi untuk kesepian adalah pertengahan 50-an - krisis pertengahan kehidupan yang klasik. Pengumpulan yang mudah dilihat ini terdapat pada lelaki dan wanita, laporan saintis.

Pengasingan sosial bukan satu-satunya pencetus

Tetapi mengapa orang berasa kesepian sama sekali? Untuk masa yang lama pengasingan sosial adalah faktor utama dalam perasaan ini. Tetapi kajian baru ini hanya boleh mengesahkan sebahagiannya: "Keputusan kami menunjukkan bahawa kita perlu berfikir secara berbeza mengenai kesepian, " kata Lee. "Ia bukan hanya mengenai pengasingan sosial. Seseorang boleh bersendirian dan masih tidak merasa kesepian. Sebaliknya, orang lain berada di tengah-tengah orang tetapi berasa kesepian. "

Penyebab kompleks kesepian masih jauh dari jelas, penyelidik menekankan. "Sekarang terdapat lebih banyak jurang daripada jawapan, " kata Jeste. Walau bagaimanapun, tiga faktor seolah-olah mempunyai pengaruh, sekurang-kurangnya beberapa tahap: lebih mudah terdedah adalah orang yang hidup bersendirian. Sebaliknya, mereka yang secara mental lebih positif dan stabil dan mereka yang mempunyai kebijaksanaan yang lebih tinggi kelihatan lebih baik dilindungi.

Orang yang bijak kurang kesepian

"Ini mungkin kerana sifat-sifat kebijaksanaan yang biasa ditakrifkan: empati dan belas kasihan, kawalan kendiri emosi yang baik, dan keupayaan untuk refleksi diri sendiri atau bahkan menghalang kesepian, " jelas Lee. Oleh itu, masyarakat yang lebih bijak dapat menjadi masyarakat yang lebih bahagia dan kurang bersendirian. "(Psychogeriatrics International, 2018; doi: 10.1017 / S1041610218002120)

Sumber: University of California - San Diego

- Nadja Podbregar