Disc debu yang hilang menghilangkan ahli astronomi

Young Star kehilangan bahan padat dalam masa dua tahun sahaja

Ilustrasi ini menunjukkan bintang TYC 8241 2652 dengan cakera habuk padat yang mengelilinginya sehingga tahun 2009. © Gemini Observatory / karya seni AURA oleh Lynette Cook
membaca dengan kuat

Kehilangan debu yang tidak dapat dijelaskan di sekeliling sinar matahari menyebabkan kekaguman di kalangan ahli astronomi. Selama hampir 30 tahun, mereka telah melihat dengan jelas cincin padat debu panas di sekitar bintang matahari seperti TYC 8241 2652. Tetapi kini cakera debu ini tiba-tiba hilang - dalam masa kurang dari dua tahun, sebagai pasukan astronomi antarabangsa melaporkan dalam jurnal "Alam". Anda tidak pernah melihat sesuatu seperti ini sebelum ini. Setakat ini, tiada model fizikal yang dapat menjelaskan dengan jelas peristiwa ini, kata Carl Melis dari Pusat Sains Astrophysics dan Angkasa University di San Diego dan rakan-rakannya.

"Ia seperti mengambil gambar planet Saturnus hari ini dan hanya dua tahun kemudian, pada pukulan seterusnya, cincin tiba-tiba hilang, " jelas Ben Zuckerman dari University of California, Los Angeles, salah seorang pengarang kajian ini. Kehilangan habuk di sekitar TYC 8241 2652 sangat aneh dan begitu tiba-tiba yang pertama kali dipercayai dalam kesilapan dalam data pemerhatian. Lagipun, cakera di sekitar bintang itu mengandungi banyak habuk sehingga ia dapat memenuhi seluruh sistem suria kita. "Kami juga menganggap bahawa mungkin sesuatu hanya menyembunyikan bahan cakera dari mata kita, " tulis para penyelidik. Tetapi tiada model yang sesuai.

Debu dicipta oleh perlanggaran batu

Bintang matahari seperti TYC 8241 2652 terletak kira-kira 450 tahun cahaya dari Bumi dalam Centaurus buruj. Dia berusia kira-kira sepuluh juta tahun dan oleh itu masih sangat muda mengikut piawaian kosmik, sebagaimana laporan astronomi. Disket debu padat di sekitar bintang telah ditemui pada tahun 1983 oleh Satelit Astronomi Inframerah (IRAS) agensi angkasa AS NASA. Ia disebabkan oleh perlanggaran batu-batu besar di orbit bintang muda, kata para astronom.

Para astronom telah membandingkan imej-imej lama bintang dengan yang baru dari tahun 2009 hingga 2012. Antara lain, mereka menggunakan data pemerhatian dari Teleskop Teleskop Gemini di Chile dan satelit Explorer Wide-field Infrared Survey Explorer (WISE). Imej menunjukkan bahawa cakera debu pada pertengahan tahun 2009 telah melemahkan lebih daripada separuh. Pada tahun 2010, ia kemudiannya tidak dapat diukur, kata para astronom

TYC 8241 2652 selepas cakera habuk telah hilang. Observatorium Gemini / karya seni AURA oleh Lynette Cook

Stern nampaknya tidak mempunyai rasa bersalah dalam menghilangkannya

Menurut para penyelidik, saat ini tidak ada penjelasan yang meyakinkan mengapa cakram debu sekitar TYC 8241 2652 telah hilang begitu tiba-tiba. "Fenomena ini nampaknya tidak disebabkan oleh bintang itu, " kata Melis. Kerana tidak ada petunjuk bahawa bintang itu akan ditiup atau menelan debu dengan letupan atau peristiwa dramatik yang lain. paparan

Secara teorinya, gas di sekitar bintang itu dapat memperlahankan penerbangan dari zarah-zarah bahan dan membenarkan mereka jatuh ke dalam bintang, kata para penyelidik. Walau bagaimanapun, sepatutnya sekurang-kurangnya sebanyak gas sebagai habuk di sekeliling bintang, yang dianggap oleh astronom tidak mungkin. Pada pendapatnya, adalah lebih munasabah bahawa zarah-zarah debu bertembung antara satu dengan yang lain sehingga mereka hancur menjadi zarah-zarah yang sangat kecil. Di bawah ketinggian tertentu, mereka dengan mudah boleh ditiup ke angkasa oleh angin bintang. Tetapi menurut pengiraan teoritis, proses perlanggaran ini berlangsung lebih lama daripada hanya dua tahun, seperti yang dikatakan para penyelidik. Akhirnya, kedua-dua teori hanya sebahagiannya meyakinkan. (Doi: 10, 1038 / nature11210)

(Alam, 05.07.2012 - NPO)