Reptilia primal terdengar lebih baik daripada yang diharapkan

Reptilia berusia 260 juta tahun dari Rusia dengan telinga moden yang pertama

Bashkyroleter reptil berumur 260 juta dari Permian Rusia - pemilik telinga moden yang pertama termasuk gendang telinga (kawasan merah jambu dalam pembinaan semula). Panjang keseluruhan tengkoraknya adalah 6.5 cm. © Humboldt University Berlin
membaca dengan kuat

Telinga reptil terawal yang diketahui telah ditemui oleh para saintis di lebih daripada 260 juta bekas fosil tahun Bashkyroleter spesies di Rusia. Yang menghairankan, mereka mempunyai semua atribut telinga moden dan, oleh itu, secara tidak disangka-sangka mengalihkan asal-usulnya kembali ke dalam hari-hari evolusi vertebrata darat, menurut penyelidik dalam jurnal "PLoS One". Penemuan dari Perm, bagaimanapun, juga membawa petunjuk pertama strategi revolusioner untuk masa: aktiviti malam.

Pada asalnya, nenek moyang, haiwan reptilia, dan burung yang teradaptasi tanah terawal kebanyakannya tuli dan bergantung terutamanya kepada visi untuk menavigasi alam sekitar mereka. Walau bagaimanapun, vertebrata darat hari ini mempunyai peranti pendengaran yang membentuk impedans yang menimbulkan gelombang bunyi dari udara melalui gendang telinga dan menghantarnya melalui sambungan tulang ke otak untuk memproses isyarat. Walaupun pendengaran hari ini sangat penting untuk pemerolehan atau komunikasi mangsa, sebelum ini telah dianggap bahawa ia tidak berkembang sehingga sebelum kelahiran dinosaur, lebih dari 200 juta tahun yang lalu.

Namun sekarang, fosil-fosil baru dari Rusia membuktikan bahawa pendengaran moden haruslah bermula lebih awal: di semua fosil yang dikaji untuk kajian itu, kuil itu nampaknya ditutupi oleh gendang telinga yang luas, dan struktur tulang yang setanding dengan ossikel manusia yang menghubungkannya dengan telinga dalam dan otak.

Aktiviti malam sebagai kad truf

Johannes Müller dan Linda Tsuji dari Muzium Sejarah Semulajadi Universiti Humboldt Berlin membandingkan kebolehan pendengaran yang berasal dari struktur fosil dengan vertebrata moden dan menyimpulkan bahawa reptil fosil dari Rusia dapat mendengar sekurang-kurangnya juga, katakan, cicak moden, Tetapi apa sebabnya perkembangan telinga ini? "Sudah tentu, soalan ini tidak mudah dijawab, " kata Müller, "tetapi jika anda melihat pada hari ini haiwan yang hidup dengan pendengaran yang sangat baik, seperti kucing, burung hantu atau tokek, maka jelas bahawa hewan ini sepanjang malam atau fajar aktif. Mungkin juga berlaku untuk reptil fosil dari Rusia. "

Malah, semua fosil yang disiasat menunjukkan bukan sahaja pendengaran organ yang baik tetapi juga pembukaan mata yang lebih besar, yang juga tipikal gaya hidup malam. Penyesuaian sedemikian pada peringkat awal evolusi vertebrata terestrial ini mengejutkan, kerana reptilia berdarah panas biasanya memerlukan banyak cahaya matahari untuk mengekalkan suhu tubuh yang sihat. Oleh itu, langkah pertama ke dalam kehidupan malam pastinya tidak mudah. paparan

Wawasan baru kepada evolusi

Penemuan peranti cantuman moden di vertebrata Permian secara tidak diduga memberikan pandangan baru ke dalam evolusi ekosistem peringkat awal, yang kelihatan jauh lebih primitif daripada pemikiran sebelumnya. Persaingan ekologi antara spesies yang hidup pada waktu itu mungkin sudah hampir setanding dengan hari ini, dan hal-hal baru evolusi diperlukan untuk mendapatkan kelebihan dalam hidup. Akhirnya, inovasi-inovasi ini membuka jalan ke persekitaran kita hari ini.

(idw - Universiti Humboldt Berlin, 14.09.2007 - DLO)