Biasanya perkembangan otak manusia lebih tua daripada yang diharapkan

Tengkorak anak Taung kemudiannya mengkhianati otak yang semakin meningkat

Tengkorak simpanse (kiri), anak Taung (Australopithecus africanus, tengah) dan manusia moden (kanan), berusia sekitar 4 tahun. Di Taung dan kanak-kanak moden, jahitan metopik dibuka sepanjang garis yang meluas dari fontanelle ke tengah dahi. © M. Ponce de Leon dan Christoph Zollikofer, University of Zurich
membaca dengan kuat

Otak neonatal yang besar, pertumbuhan otak yang pesat dan lobus frontal yang besar adalah ciri khas perkembangan otak manusia. Ini kelihatan jauh lebih awal dalam pokok keluarga daripada yang difikirkan sebelumnya. Ini terbukti oleh ahli antropologi yang telah memeriksa semula lipatan tengkorak fosil anak Taung Australopithecine dan membandingkannya dengan tengkorak fosil lain. Kesalahan akhir dari jahitan dahi, yang berlaku pada anak Taung, menunjukkan bahawa walaupun di nenek moyang kami jauh, otak terus tumbuh setelah lahir.

Ditemui pada tahun 1924 di Taung Australopithecus tengkorak kanak-kanak adalah ikon sejarah evolusi manusia. Dari tengkorak otak, pengisian tangkapan sedimen dikekalkan. Rancangan-rintisan bekas ceroboh serebrum pada teras batu ini telah menarik ahli paleoanthropolog dari awal dan membawa kepada perbincangan yang hangat tentang evolusi otak Australopithecus. Sebelum dilupakan adalah cetakan dari lipit tengkorak, yang disebut sebagai jahitan, yang juga jelas kelihatan pada teras batu. Ahli antropologi dari Universiti Zurich, bersama-sama dengan penyelidik dari Florida State University, telah mengkaji kepentingan mereka untuk pertumbuhan otak anak Taung.

Jahitan tengkorak masih dibuka di Taung-anak

Sutures adalah tempat pertumbuhan tulang di mana tengkorak otak dapat berkembang sesuai dengan otak yang tumbuh. Selepas selesai pertumbuhan otak, jahitan itu menjadi lebih kuat. Ciri khas adalah anak Taung, yang meninggal dunia pada usia kira-kira empat tahun. Ia mempunyai jahitan antara dua bahagian tengkorak frontal. Mengikut analisis oleh pasukan penyelidikan, jahitan metopik yang disebut ini telah terputus dalam kebanyakan anak simpanse pada zaman anak Taung, tetapi selalunya tidak pada anak-anak pada usia yang sama.

Seperti yang ditunjukkan oleh para penyelidik dengan cara membandingkan perbandingan tomografi tengkorak fosil, penutupan akhir jahitan metopik dalam anak Taung bukan fosil yang unik. Ia juga ditemui di banyak wakil lain dari Australopithecus africanus dan juga ahli-ahli terawal genus Homo kita sendiri. Oleh itu, triumvirat manusia biasa perkembangan otak-otak neonatal yang besar, pertumbuhan otak yang pesat, dan lobus frontal yang besar-muncul lebih awal di pokok hominid daripada yang pernah difikirkan oleh sesiapa.

Otak yang cepat berkembang menyebabkan penutupan lewat

"Penutupan akhir jahitan metopik pada manusia ada kaitan dengan pertumbuhan otak khas kita, " jelas Marcia Ponce de Le n, Pensyarah Kanan di Institut Antropologi Universiti Zurich. Otak seorang bayi yang baru dilahirkan adalah seperti seorang lelaki simpanse dewasa. Begitu besarnya adalah tengkorak otak, yang sangat cacat ketika melewati kemacetan lembah ibu. Ini hanya mungkin kerana semua tengkorak masih terbuka lebar. paparan

Setelah kelahiran, otak manusia tumbuh sangat cepat, terutama cuping depan yang besar. "Penutupan akhir jahitan metopik mungkin berkaitan langsung dengannya, " tambah Ponce de Le n. Dalam cimpanzi, masalah ini tidak wujud. Kepala bayi baru lahir relatif kecil, pertumbuhan otak memperlambat sesaat setelah kelahiran, dan lobus frontal kurang jelas. Oleh itu, sulti metopic mengajak.

(PNAS, 2012; doi: 10.1073 / pnas.1119752109)

(Universiti Zurich, 09.05.2012 - NPO)