Twitter sebagai barometer suasana dunia

Berita mikroblog menunjukkan turun naik di seluruh dunia dalam suasana hati sepanjang hari dan tahun

Peta dunia menunjukkan kekerapan purata mesej Twitter yang positif di negara-negara yang berbeza, lebih gelap dan lebih sengit merah untuk banyak tweet positif, negara-negara yang berwarna hitam tidak mempunyai data. © Sains / AAAS
membaca dengan kuat

Penyelidik telah menggunakan perkhidmatan microblogging Twitter untuk mempelajari perubahan mood sebanyak 2.4 juta orang di seluruh dunia. Perasaan positif dan negatif yang dinyatakan dalam mesej pendek menunjukkan irama yang sama di semua budaya, agama dan sempadan negara, laporan saintis dalam jurnal "Sains".

Untuk kajian mereka, para penyelidik mengumpul sejumlah 509 juta mesej Twitter yang dihantar dalam tempoh dua tahun. Teks-teks ini dianalisis untuk ungkapan sentimen positif atau negatif menggunakan program komputer. Dengan menggunakan media sosial dalam talian ini, kini mungkin untuk mengesan tingkah laku individu di peringkat global dalam masa nyata, kata saintis.

Mood dipengaruhi oleh kursus hari dan tahun

"Orang ramai bangun dalam mood yang baik pada waktu pagi, tetapi ia menurun dengan ketara pada siang hari, " tulis Scott Golder dan Michael Macy dari Cornell University di Ithaca. Kemudian pada waktu petang, suasana sedang pulih. Ini menunjukkan bahawa tidur dan jam dalaman, tetapi juga irama kerja mempengaruhi mood individu di seluruh dunia sama.

Di dalam barometer sentimen Twitter global mereka, Golder dan Macy juga menyaksikan suasana hati orang di seluruh dunia berubah sepanjang tahun. "Jumlah sentimen positif adalah lebih tinggi kerana hari semakin lama, " laporan para saintis. Pengguna Twitter terutama dalam mood untuk musim bunga apabila perubahan dalam panjang hari adalah paling ketara. Walau bagaimanapun, pada musim gugur, terdapat tanda-tanda mood yang lebih baik apabila hari semakin pendek dan lebih pendek. Panjang hari mutlak di sisi lain tidak memainkan peranan dalam suasana hati, kata para penyelidik.

Semangat tinggi pada hujung minggu

Penilaian terhadap tweet di seluruh budaya yang berbeza juga menunjukkan bagaimana irama kerja dapat menetapkan mood, kata penyelidik. Di negara-negara yang mempunyai hari Sabtu dan Ahad percuma, orang menulis tweet dengan sangat positif pada hari-hari ini. "Tinggi pagi" adalah - sesuai untuk kenaikan kemudian - dua jam kemudian pada hari-hari ini daripada pada hari kerja. Di Uni Emirat Arab, sebaliknya, pola akhir hujung minggu ini dilihat pada hari Jumaat dan Sabtu, kerana orang-orang di negara yang dipengaruhi oleh Islam kemudian menganggur. paparan

Analisis Twitter juga mendedahkan bahawa ekspresi emosi positif dan negatif berbeza secara berasingan. Oleh itu, jumlah sentimen negatif kekal sama sepanjang tahun, sementara sentimen positif berkurangan dari musim bunga hingga musim luruh. Ini menunjukkan bahawa kedua-dua perasaan bukan sekadar keterlaluan dalam skala mood, katakan Golder dan Macy. Sebaliknya, kajian sebelumnya telah mencadangkan bahawa kedua-duanya tidak digabungkan secara langsung.

Memadankan dengan senarai perkataan

Untuk penilaian mesej Twitter, penyelidik menggunakan program komputer khas yang dikenali sebagai "Linguistic Enquiry and Word Count" (LIWC). Perisian pengiktirafan teks ini membandingkan teks mesej dengan senarai perkataan dan perkataan tersimpan. Ini ditugaskan kepada sejumlah 64 perasaan dan jenis tingkah laku berbeza - dari semangat dan kebahagiaan hingga stres, kegelisahan atau kemarahan.

Berdasarkan timestamp yang termasuk dalam setiap tweet, para saintis dapat memahami perubahan frekuensi ekspresi emosi positif dan negatif dalam irama setiap jam, setiap hari, dan tahunan. Dari setiap 2.4 juta pengguna berdaftar, mereka mengumpulkan antara 25 dan 400 tweet. Oleh itu, juga mungkin untuk membandingkan keluk mood individu yang berlainan. Untuk penilaian, Golder dan Macy hanya menganggap komunikasi bahasa Inggeris. Di 84 buah negara, kadar tweet yang cukup tinggi dalam bahasa ini telah diperoleh, supaya liputan global hampir mungkin, kata penyelidik. (Sains, 2011; DOI: 10.1126 / sains.1202775)

(Sains, 30.09.2011 - NPO)