Sumatra: gempa siri tidak mengejutkan?

Struktur geologi memihak kepada rupa bumi yang kuat

Kawasan penyelidikan Sumatra - Jawa dengan data mengenai gempa yang tercatat terkuat di kawasan parit laut dalam di lepas pantai Indonesia. © I. Grevemeyer, IFM-GEOMAR
membaca dengan kuat

Tujuh gempa kuat mengguncang pulau Sumatra Indonesia dalam tempoh 48 jam pada minggu lalu. Tetapi mengapa terdapat siri seismik yang luar biasa di sana? Bagi ahli geofizik Institut Sains Marin Leibniz (IFM-GEOMAR) ini tidak mengejutkan. Anda sudah menjawab soalan ini pada tahun 2006. Dalam satu kajian, mereka menunjuk potensi peningkatan risiko berbanding dengan wilayah selatan dan timur Indonesia.

{1l}

Para penyelidik melihat hasil mereka dibentangkan tahun lalu yang disahkan oleh gempa bumi yang teruk baru-baru ini di lepas pantai Sumatra (Indonesia). "Dalam kerja kami, kami menyiasat mengapa gempa bumi besar kemungkinan besar berlaku di hadapan Sumatera dan bukan di hadapan pulau Jawa yang lebih tenggara, " jelas penulis utama kajian, Ingo Grevemeyer dari IFM-GEOMAR.

"Penyiasatan ini menunjukkan struktur geologi di utara dan tengah Sumatera memihak kepada gempa bumi yang kuat di pulau Jawa. Dalam hal ini, keadaan gempa bumi baru-baru ini dijangka, "lanjut Grevemeyer. "Sejak gempa bumi yang sangat besar sentiasa mempunyai masa pengulangan, gempa berikutnya sebenarnya tidak dapat berlaku di Sumatera utara, tetapi hanya di Sumatera tengah atau selatan".

Kenapa tidak ada tsunami?

Mengapa gempa itu mencetuskan tsunami pada bulan Disember 2004 dan gempa bumi dan pada bulan Mac 2005, tetapi gempa bumi sekarang tidak begitu penting? Terdapat, menurut Grevemeyer, dua alasan: Di satu pihak, tenaga dari gempa bumi sebelumnya lebih besar. Sebaliknya, zon gandingan, di mana plat lautan disambung ke plat atas - supaya bercakap Indonesia - lebih dekat di utara Sumatera ke parit laut dalam (atau kurang mendalam) daripada di selatan. Akibatnya, peningkatan paras lautan, yang sangat penting untuk melepaskan tsunami, mungkin lebih rendah di selatan. paparan

(idw - Leibniz Institute for Marine Sciences, 17.09.2007 - DLO)