Pencari Skull menutup pokok keluarga

Penyelidik menemui fosil berusia 13 juta tahun dari kera primeval

Tengkorak Nyanzapithecus alesi - kera primeval yang hidup 13 juta tahun yang lalu. © Fred Spoor
membaca dengan kuat

Pencapaian spektakular: Di dalam penyelidik Kenya telah menemui tengkorak 13 tahun beruk besar. Fosil yang dipelihara dengan baik adalah penting dalam dua hala: ia menutup jurang gap dalam pokok silsilah dan manusia dan ia adalah tengkorak yang paling terpelihara dari kera yang pupus pada umumnya, seperti yang dilaporkan oleh paleontologi dalam jurnal "Alam".

Sekitar enam hingga tujuh juta tahun yang lalu, suku kaum manusia dan simpanse dipisahkan. Tetapi bagaimana nenek moyang bersama kedua-duanya berkembang dan bagaimana hominoid pertama, nenek moyang dan manusia, muncul tidak diketahui. Sejak dari masa penting 23 hingga 5 juta tahun yang lalu, hampir tidak terdapat sebarang fosil, termasuk hampir tiada tengkorak.

Fosil dari "era gelap"

Semua yang lebih penting sekarang ialah penemuan tengkorak yang hampir lengkap dan terawat dengan baik dari "zaman gelap" evolusi hominoid ini: Pada tahun 2014, pengumpul fosil di rantau Napudet barat Tasik Turkana di Kenya menemui tengkorak primata ini. Ahli paleontologi kini mengkaji fosil ini dan mendapati: Ia adalah tengkorak berusia 13 juta tahun dahulu yang spesies kera besar yang dahulunya tidak diketahui.

Fosil adalah dari masa yang hampir tidak ada fosil diketahui - dan ia adalah tengkorak paling lengkap dari kera yang telah punah yang pernah ditemui. "Fosil ape sangat jarang sehingga kebanyakan kita gembira apabila mereka mendapati gigi tunggal, " kata Brenda Benefit dari Universiti Negeri New Mexico. "Saya tidak pernah menyangka bahawa penemuan yang jarang berlaku akan berlaku sepanjang hayat saya."

Fosil tengkorak datang dari seorang anak yang sudah berusia setahun © Isaiah Nengo

Persamaan dengan bayi berbondong-bondong

Kajian lanjut mendedahkan bahawa tengkorak mestilah dari bayi: "Kami dapat membayangkan cerebrum, telinga dalam dan gigi permanen yang tidak terputus dengan garis pertumbuhan mereka, " kata pengarang bersama Paul Tafforeau dari Synchrotron Radiation Facility Eropah ESRF) di Grenoble. "Dengan menggunakan gigi, kami dapat mengetahui bahawa kanak-kanak berusia kira-kira satu tahun dan empat bulan apabila ia mati." Ad

Nyanzapithecus alesi membaptis kera prasejarah mungkin tampak agak mirip dengan si bayi dengan mata besar, moncong pendek, dan hidung kecil. Tidak seperti penghuni pokok yang tangkas, bagaimanapun, dia tidak terlalu baik melalui Ge: st: "Telinga dalam Nyanzapithecus alesi menunjukkan bahawa dia mesti bergerak lebih lambat dan lebih berhati-hati, " kata Fred Spoor dari Institut Max Planck antropologi evolusi di Leipzig.

Jelas seorang hominoid

Malah dewasa, Nyanzapithecus alesi mungkin hanya sedikit lebih dari sebelas kilogram dan mempunyai kepala yang hampir tidak lebih besar daripada lemon. Dengan jumlah tengkorak 101 mililiter, bagaimanapun, kera primeval ini hampir tiga kali ganda otak besar sebagai monyet Dunia Lama yang "normal" yang hidup.

Pemeriksaan anatomi tengkorak dengan cara sinar-X synchrotron Paul Tafforeau

Dan ada lagi yang boleh dikatakan tentang dia sebagai ahli hominoid awal: "Tengkorak itu sudah pun menghasilkan penyumbat tebal, " kata Ellen Miller dari Universiti Wake Forest. "Ini adalah ciri penting yang menghubungkannya dengan kera yang hidup hari ini." Dan ia menjadikan Nyanzapithecus alesi sebagai hominoid. "Penemuan Alesi menunjukkan bahawa dia sangat dekat dengan asal usul kera dan manusia moden dan asal usul ini adalah Afrika, " kata pengarang pertama Isaiah Nengo dari Stony Brook University di New York.

Penemuan tengkorak juga membantu menjelaskan kedudukan genus Nyanzapithecus dalam silsilah. "Setakat ini, semua spesies Nyanzapithecus diketahui hanya melalui gigi mereka. Oleh itu, tidak jelas sama ada ia adalah kera atau tidak, "jelas rakan sekerja Nengo, John Fleagle. (Alam, 2017; doi: 10.1038 / nature23456)

(Alam, Yayasan Leakey, 10.08.2017 - NPO)