Giant "kubur massa Dodo" di Mauritius

Pasukan ekspedisi mendapati 150 tulang dodo

Dodo - Raphus cucullatus anonim
membaca dengan kuat

Semasa penggalian di Mare aux Songes di Mauritius, penyelidik telah menemui 150 tulang fosil burung Dodo. Mereka adalah sebahagian daripada lebih daripada 4, 000 kubur massa tulang kumpulan vertebrata yang sudah pupus di pulau itu. Ini termasuk burung kakak raksasa Lophopsittacus, kink gergasi atau didosaurus dan Aphanapteryx pantat merah.

Penemuan ini dapat memudahkan penerokaan saintifik dan pembinaan semula dunia dodo. Burung-burung tanpa penerbangan yang besar tinggal secara eksklusif di Reunion dan Mauritius sebelum orang Eropah mendarat di sana dan membasmi haiwan-haiwan ini.

Antara lain, pasukan ekspedisi Eropah-Mauritius menemui dua rangka dodo yang hampir lengkap dan dua kura-kura gergasi yang tertera secara separuh di tapak penggalian. Oleh sebab itu para saintis mengesyaki bahawa bahan fosil sangat terpelihara di Mare aux Songes dan, oleh itu, adalah kunci penting untuk memahami sejarah dan evolusi flora dan fauna asli di Mauritius. Di antara penemuan penyelidik termasuk rahang bawah lengkap dodo dan bahan tengkorak luar biasa burung kakak tua yang sudah pupus.

Di samping mengenalpasti bahan untuk analisis morfologi, para penyelidik mengekstrak sampel tulang, yang kemudiannya dianalisis menggunakan kaedah tradisional dan spektrometri massa. Matlamatnya adalah untuk mengkaji pemuliharaan DNA di Mare aux Songes dan untuk mendapatkan gambaran tentang kemusnahan DNA dari masa ke masa - soalan yang sangat meletup di kawasan tropika lembap.

Bahan fosil tanpa akhir

Fosil Dodo Bone © Naturalis

Sebagai tambahan kepada tulang fosil, para ilmuwan juga menggali batang, cawangan dan akar fosil, yang termasuk spesies yang sudah pupus atau kini terancam di Mauritius. Untuk membina semula tumbuh-tumbuhan dan ekologi di kawasan Mare aux Songes sekitar 4, 000 tahun yang lalu, kaedah penyiasatan anatomi kayu digunakan. Cincin pertumbuhan di dalam kayu memberikan petunjuk yang berharga kepada iklim di masa lalu di rantau Lautan Hindi. Penggalian itu begitu berjaya menurut saintis dan membawa begitu banyak bahan kepada cahaya yang akhirnya kekurangan sumber untuk diproses. Oleh itu, penggalian perlu dihentikan sebelum waktunya. paparan

Hasilnya menunjukkan bahawa kawasan perlindungan dodofosil di Mare aux Songes adalah salah satu deposit fosil yang paling produktif di dunia di sebuah pulau di lautan.

Dehidrasi diperlukan

Penyelidik di sekitar Dr. Beth Shapiro dari Oxford University dan Pennsylvania State University, bekerjasama dengan kakitangan Majlis Muzium Mauritius, mengumpul sampel tambahan dari penggalian terdahulu di Mauritius untuk menjalani ujian DNA. Ini termasuk satu contoh dodoskeleton lengkap sepenuhnya yang terdapat di Muzium Sejarah Alam di Mauritius.

Penggalian di Mauritius Naturalis

Sampel lebih lanjut diambil dari yang baru ditemui, hampir dipelihara, dodoskeleton "Fred". Para saintis berharap sampel-sampel ini, bersama dengan yang digali di Mare aux Songes, akan menghasilkan DNA berkualiti tinggi untuk memahami struktur evolusi dan populasi Dodo menggunakan teknik-teknik genetik moden.

Penggalian di Mauritius dimungkinkan oleh sokongan aktif Perkhidmatan Geologi Belanda, yang menggunakan kaedah saliran Belanda Koog di sana. Dengan menggunakan kaedah ini, para saintis menurunkan paras air di tapak dan dengan itu mengeluarkan lapisan fosil di situ.

(National Natural History Museum Naturalis / ots, 17.08.2007 - DLO)