Pantanal adalah "Terancam Lake of the Year 2007

Tanah lembap dalaman yang terbesar di dunia terancam

Hutan hujan tropika Avis Multimedia Entertainment Inc.
membaca dengan kuat

Tanah air Pantanal Amerika Selatan adalah "Terancam Lake of the Year 2007": Ini telah diumumkan oleh dana alam sekitar antarabangsa, Dana Alam Sekitar (GNF). Penanaman semula hutan, monokultur, peternakan ternakan intensif dan perlombongan emas dan berlian mengancam kawasan itu, yang dicirikan oleh sabana, hutan tropika, sungai, rawa dan tasik, menurut Yayasan Alam Sekitar.

Sebagai contoh, dengan pembinaan kilang-kilang etanol baru, pembangunan negatif akan diteruskan pada masa akan datang. Menjelang 2050, tanah air terbesar di dunia ini mungkin hilang sepenuhnya, menurut GNF sempena Hari Tanah Lembap Sedunia pada 2 Februari 2007.

Pantanal, dengan jiran-jiranya Brazil, Paraguay dan Bolivia, dua kali lebih besar daripada Bavaria dengan 140, 000 kilometer persegi. Lebih daripada 1700 spesies tumbuhan, 665 spesies burung yang berbeza, 265 spesies ikan dan 123 spesies mamalia adalah sebab mengapa Pantanal betul disebut "Taman Eden" oleh orang Brazil. Jaguar, ocelot dan bermata caiman, bangsal jabiru gergasi dan macaw gaharu yang terancam adalah antara penduduk Pantanal yang terkenal di dunia haiwan. Tetapi mungkin tidak lama.

The gravediggers of the Pantanal

"Di kawasan tadahan Pantanal, lebih banyak lagi soya dan etanol dihasilkan untuk pasaran di Eropah dan Amerika Utara - dengan mengorbankan sifat unik kami, " kata Adalberto Eberhard, pengasas organisasi pemuliharaan Brazil ECOTROPICA. "Pemusnahan, hakisan dan keracunan sungai dan tasik kami di Pantanal adalah hasil daripada penanaman soya dan tebu yang panjang, dan kelulusan baru mereka untuk pembinaan kilang ethanol telah menjadikan kerajaan Mato Grosso do Sul menjadi gravedigger dari Pantanal".

Pemerintahan negara Brazil Mato Grosso do Sul baru-baru ini telah meluluskan pembinaan etanol di sekitar Pantanal, walaupun penentangan besar dari para ahli lingkungan. Akibatnya, air sisa yang tidak dirawat memasuki sistem sungai yang luas bercabang tanah lembap. Habitat spesies yang jarang dan terancam mesti memberi jalan kepada ladang-ladang tebu. ECOTROPICA dan GNF menyeru untuk menarik balik keputusan ini kerana kesan dramatik terhadap ekosistem sensitif Pantanal. paparan

Berikutan permintaan yang semakin meningkat bagi biofuel di Amerika Syarikat dan Eropah, Brazil mensasarkan untuk meningkatkan pengeluaran etanol berasaskan tebu daripada tahun semasa sebanyak 21 bilion liter sebanyak setengahnya menjelang tahun 2010. Juga, penanaman kacang soya perlu diperluaskan. Selain digunakan sebagai makanan, tanaman ini sesuai sebagai biofuel. Brazil adalah pengeluar kedelai kedua terbesar di dunia dengan 50 juta tan.

Soya dan ladang tebu sejauh mata dapat dilihat

Malah pada hari ini, sawah besar dan ladang tebu besar pada awalnya berhutan, sangat kaya dengan landskap savanna, yang dipanggil Cerrados, berkembang. Walau bagaimanapun, cerrado tanah tinggi yang utuh adalah penting untuk keseimbangan air semulajadi banjir Pantanal yang lebih rendah. Pembersihan dan pemadatan tanah melalui penggunaan jentera pertanian berat menyebabkan hakisan dan perubahan dalam rejim air. Baja buatan dan racun serangga yang digunakan telah dibasuh dan memburukkan kualiti air sungai yang mengalir masuk ke Pantanal.

Mengikut pengalaman sebelumnya, petani kecil adalah antara golongan yang kehilangan ekonomi berbanding dengan penanaman bijan berintensif, berskala besar dan industri dan tebu yang diusahakan oleh perusahaan besar dan pemilik tanah besar.

"Pengeluaran berskala besar dan etanol tidak mempunyai tempat di kawasan tadahan Pantanal, " kata Marion Hammerl, Presiden GNF. "Oleh kerana penggunaan tenaga yang tinggi dan slash-and-burn yang berkaitan, soya dan etanol tidak ada penyelesaian kepada masalah tenaga di Eropah."

(Global Nature Fund (GNF) / Bantuan Alam Sekitar Jerman, 02.02.2007 - DLO)