Laut Utara: Fosil albatross Elder ditemui

Burung raksasa tinggal di rantau Laut Utara 30 juta tahun yang lalu

Seorang artis terbang sejati hari ini: King Albatross (Diomedea epomophora) © Senckenberg
membaca dengan kuat

Penyelidik telah menemui fosil tertua albatross di rantau Laut Utara. Tulang-tulang burung primeval berusia kira-kira 30 juta tahun dan menunjukkan bahawa burung laut telah mencapai ukuran yang besar dari saudara-saudara mereka saat ini pada masa ini. Dengan tidak berdaya, mereka dapat terbang berjam-jam di seberang laut tanpa memukul sayap mereka, seperti yang dilaporkan oleh saintis dari laporan Institut Penyelidikan Senckenberg dalam jurnal "The Auk". Evolusi membuat albatrosses untuk glider sempurna.

Hari ini, albatrossa hidup dengan rentang yang kadang-kadang lebih daripada tiga meter, terutamanya di laut di hemisfera selatan. Para saintis di Institut Penyelidikan Senckenberg di Frankfurt dan Muzium Sejarah Alam di Brussels kini mendapati bahawa ini tidak selalu berlaku. Mereka mempelajari tulang burung dari apa yang disebut Rupelton di Belgium dan menyimpulkan bahawa ini adalah sisa-sisa fosil albatross. "Tulang telah ditemui lebih dari 100 tahun yang lalu, tetapi belum dipelajari, " kata Gerald Mayr, ketua bidang ketua di Institut Penyelidikan Senckenberg di Frankfurt.

Pakar burung Frankfurt dan rakan-rakannya melihat dengan teliti penemuan khusus dan menggambarkan mereka sebagai Tydea septentrionalis, spesies baru keluarga albatross. Tulang itu berasal dari Oligosen awal - kira-kira 30 juta tahun yang lalu - dan didepositkan di Lembangan Laut Utara. Oleh itu, mereka adalah bukti lama albatros fosil dari rantau Eropah Utara. Beberapa bekas fosil artis terbang hebat dari deposit lain Laut Utara semuanya jauh lebih muda.

"Kami sekarang tahu bahawa albatros telah mempunyai sejarah evolusi yang panjang di Eropah, tetapi mengapa haiwan di bahagian dunia ini telah pupus menjadi misteri bagi kami, " kata Mayr. Kekeliruan tulang yang digambarkan dengan spesies burung lain tidak termasuk saintis. "Satu-satunya burung yang dengannya - kerana saiz mereka - kekeliruan yang mungkin adalah Pseudozahnvögel yang pupus. Walau bagaimanapun, beberapa ciri, seperti dinding tulang yang tebal, menunjukkan bahawa ia adalah jelas ahli keluarga albatross, "jelas Mayr.

Burung primeval dengan jarak sayap lebih dari dua meter

Burung yang baru dijelaskan kira-kira saiz Schwarzbrauenalbatros hari ini dengan jarak lebih dari dua meter dan panjang badan kira-kira 80 sentimeter. Mayr menjelaskan: "Kesamaan yang hebat antara tulang sayap yang dikaji dan albatrossa hari ini menunjukkan bahawa 30 juta tahun yang lalu eksponen dapat melakukan perjalanan di laut terbuka selagi kita tahu dari albatrossa pada hari ini." Paparan

Albatrossa hari ini memberi makan terutama pada cumi-cumi dan ikan. Mereka menyukai kawasan di mana air kaya dengan nutrien dari kedalaman laut naik ke permukaan dan angin kencang berlaku. Adalah agak difikirkan bahawa burung laut fosil juga menyukai keadaan sedemikian. The dunia burung Eropah 30 juta tahun yang lalu berbeza dalam banyak cara dari hari ini. Antara kumpulan "eksotik" yang sudah lama dikenali sebagai suku-suku Tertiary awal, yang tidak lagi dijumpai di Eropah hari ini - seperti burung hantu, burung hantu dan Todis "Sekarang seorang wakil marin ditambah, " meneruskan Mayr. (The Au 2012, DOI: 10.1525 / a.20.2011.11192)

(Institut Penyelidikan dan Alam Semula Senckenberg, 30.07.2012 - NPO)