Tidak semua tentera Salib adalah orang Eropah

Analisis DNA menunjukkan sokongan daripada pejuang dari Timur Tengah

Beratus-ratus ribu orang Kristian memasuki "perang suci" semasa Perang Salib - tetapi tidak semuanya adalah orang Eropah. © Jorisvo / iStock
membaca dengan kuat

A melihat kembali pada masa Richard the Lionheart: Di Perang Salib bukan sahaja orang Kristian Eropah berjuang melawan orang Arab - banyak penduduk tempatan juga berpihak kepada Tentara Salib. Ini kini diturunkan oleh analisis DNA orang mati dari kubur tentera salib di Lubnan. Jadi, hanya tiga dari tentera salib ini datang dari Eropah, empat datang dari Timur Tengah. Menarik juga: dua pejuang lain nampaknya anak-anak tentera salib dan wanita asli.

Perang Salib adalah era formatif untuk sejarah Eropah dan Timur Tengah. Dari 1095 hingga 1291, beratus-ratus ribu tentera salib dan askar kaki dari pelbagai rantau Eropah berpindah ke Tanah Suci untuk membebaskan Yerusalem dan tempat suci Kristian dari tangan orang Islam, termasuk Sultan Saladin yang legenda. Tetapi, walaupun banyak telah diserahkan pada masa ini, banyak persoalan masih terbuka tentang Perang Salib dan para peserta.

Tulang tentera salib mati di kubur di Sidon. © Claude Doumet-Serhal

Cari petunjuk di makam Tentara Salib

"Walaupun kita tahu bahawa Richard the Lionheart berpartisipasi dalam perang salib, kita tahu sedikit tentang tentara reguler yang menyertai kempen ini dan meninggal dunia, " kata Chris Tyler-Smith dari Institut Wellcome Sanger. Ia juga tidak jelas sama ada tentera salib dan tentera mereka telah meninggalkan tanda genetik mereka pada orang-orang Timur Tengah: adakah mereka menghasilkan keturunan dengan wanita-wanita asli dan ada juga yang menetap di sana?

Untuk membuatnya jelas, Tyler-Smith, rakannya Mark Haber, dan pasukan mereka telah menganalisis genom sembilan mayat lelaki yang terkubur di kubur besar-besaran berhampiran Sidon, Lubnan, semasa Perang Salib kubu perang salib purba. Kecederaan lelaki, kasut gesper gaya Eropah dan koin dari Itali menunjukkan bahawa orang mati adalah peserta perang salib. Tetapi dari mana asalnya?

Bersebelahan dengan penduduk setempat

Analisis DNA mendedahkan bahawa hanya tiga daripada tentera salib ini berasal dari Eropah. Dua daripadanya mungkin berasal dari Sepanyol, yang ketiga secara genetik paling dekat dengan penduduk Sardinia, laporan penyelidik. Ini mati sesuai dengan citra klasik para tentera salib yang direkrut di Eropa, yang mengharapkan keselamatan dan kekayaan mereka untuk turut serta dalam "misi ilahi" ini. paparan

Namun, enam orang yang meninggal dunia bertempur dalam tentera Kristian, tetapi bukan orang Eropah: empat daripadanya adalah dari Timur Tengah dan secara genetik berkait rapat dengan Lebanon. "Ini menyokong kepercayaan sejarah bahawa orang Kristian tempatan menyokong tentera salib sebagai askar kaki atau bahkan ketika mereka menjadi perompak dan kesatria, " jelas para saintis.

Anak-anak juga berperang

"Penemuan kami memberi kita pandangan yang belum pernah terjadi pada asal usul orang-orang yang bertempur di Tentara Salib, " kata Haber. Oleh itu, tentera ini telah dibuat jauh lebih heterogen daripada diandaikan secara meluas dan bukan hanya orang Eropah yang berperang melawan orang Arab: "Tentara salib dan sekutu mereka dari Timur Tengah hidup, k berjuang dan mati berdampingan, "kata para penyelidik.

Menarik juga: Banyak tentera salib yang datang dari Eropah tidak hanya tinggal di lapangan selama beberapa dekad - ada juga yang mengasaskan keluarga di sana. Ini membuktikan DNA dua daripada sembilan tentera mati. Kerana dia bercakap tentang hakikat bahawa orang-orang ini bercampur asal salah satu orang tua adalah orang Eropah, orang Lebanon yang lain. "Tentara Salib kemudian mempunyai hubungan dengan wanita tempatan dan anak-anak mereka kemudian menyertai sisi Kristian perjuangan, " kata Haber.

Warisan genetik telah hilang

Walau bagaimanapun, pengaruh perang salib tidak bertahan lama. Tentara Kristiani kalah setelah banyak pertempuran yang menimpa tentara Sultan Saladin dan akhirnya harus menarik diri dari Tanah Suci. Dan walaupun dalam genom populasi, Tentara Salib hampir tidak meninggalkan jejak, kerana Haber dan pasukannya mengetahui. Oleh itu, tiada tanda-tanda campur tangan DNA Eropah dikenali di Lubnan hari ini.

"Jika anda membandingkan genetik Lubnan hari ini dengan orang-orang dari zaman Rom di rantau ini, anda melihat kesinambungan yang jelas, " kata Haber. "Tidak akan diketahui bahawa ada masa di antara ketika orang Eropah dan orang-orang keturunan campuran tinggal di Lebanon." (American Journal of Genetics Manusia, 2109; doi: 10.1016 / j.ajhg.2019.03 0, 015)

Source: Press Cell, Institut Wellcome Sanger

- Nadja Podbregar