Multitasking: Ia membantu untuk mempercayainya

Ilusi aksi serentak dapat meningkatkan prestasi

Sesiapa yang percaya bahawa mereka melakukan beberapa perkara pada masa yang sama nampaknya sangat baik. © Maselkoo99 / istock
membaca dengan kuat

Kesan menarik: Multitasking sejati sering tidak berfungsi - tetapi kepercayaan di dalamnya jelas membantu. Eksperimen menunjukkan bahawa mereka yang mempunyai tanggapan bahawa mereka melakukan beberapa perkara pada masa yang sama melakukan dengan baik dalam tugas-tugas tertentu. Apabila tugas yang sama dilakukan, tetapi dianggap sebagai suatu aktiviti, prestasi menderita. Para penyelidik memperoleh petunjuk dari ini: Tugas mental yang membahagikannya kepada beberapa tugas kecil dan dengan itu menjana rasa multitasking boleh menjadi sangat berguna dalam kehidupan seharian.

Walaupun hanya wanita yang suka mengatakan yang bertentangan dengan diri mereka sendiri: Multitasking sejati sering tidak berfungsi. Kajian menunjukkan bahawa melakukan beberapa perkara pada masa yang sama dan sama-sama dengan baik adalah sukar untuk otak kita. Kerana ia hanya boleh berfungsi dengan rasa prestasi maksimum. Hasilnya: Daripada menjawab e-mel selari, membuat panggilan telefon dan juga menyelaras tarikh akhir, kami sering bergantian antara tugas-tugas individu ini.

Persoalan persepsi

Walau bagaimanapun, keyakinan dalam multitasking dapat bermanfaat. Pemerhatian yang menarik kini telah dibuat oleh saintis sekitar Shalena Srna dari University of Michigan di Ann Arbor. Ideanya: "Apabila kita duduk dalam mesyuarat, kita dapat melihatnya sebagai satu aktiviti, walaupun kita sebenarnya melakukan dua tugas yang berbeza: mendengar dan mengambil nota, " kata Srna. Multitasking atau tidak - bagaimanakah pandangan yang berbeza itu mempengaruhi prestasi individu?

Untuk mengetahui, pasukan penyelidikan mempunyai seramai 162 sukarelawan melihat dokumentasi haiwan, yang harus ditranskripsikan pada masa yang sama. Separuh daripada peserta yakin bahawa mereka memenuhi dua tugas: pembelajaran dan tugas transkripsi. Separuh seterusnya, menjual eksperimen sebagai tugas yang koheren, sebagai ujian kemahiran belajar dan menulis. Singkatnya, kedua-dua kumpulan melakukan perkara yang sama, tetapi memikirkannya secara berbeza.

Prestasi yang lebih baik

Tetapi perbezaan ini mempunyai kesan yang luar biasa: peserta yang percaya bahawa mereka melakukan beberapa perkara pada masa yang sama menyalin lebih banyak perkataan setiap saat, membuat sedikit kesilapan secara bertulis, dan dilakukan dengan lebih baik dalam kuiz dalam kandungan filem. Corak serupa muncul dalam ujian online berstruktur yang serupa, seperti yang dilaporkan oleh Srna dan rakan-rakannya. Siapa yang berada di bawah ilusi untuk beroperasi multitasking, menunjukkan di sini purata prestasi yang lebih baik. paparan

Dalam satu lagi kajian dalam talian, para penyelidik membentangkan subjek dengan dua teka-teki perkataan yang dipaparkan bersebelahan pada satu skrin. Sesetengah peserta berpendapat bahawa teka-teki adalah sebahagian daripada kajian. Sebaliknya, orang lain diberitahu bahawa teka-teki itu terdiri daripada dua kajian yang berbeza - dan teka-teki masing-masing masing-masing disokong oleh latar belakang yang berlainan warna. Penilaian itu menunjukkan lagi: Hanya melalui ilusi multitasking subjek dari kumpulan kedua menguasai R bessertsel lebih baik.

Verr terische Pupillen

Bagaimana fenomena ini dapat dijelaskan? Menariknya, saintis mendapati bahawa di kalangan peniaga-peniaga, murid-murid semakin banyak ketika mereka bekerja. Ini boleh menjadi petunjuk bahawa mereka secara mental lebih sukar. Adakah kita menganggap multitasking menjadi sangat menuntut dan oleh itu memberi kita usaha tambahan?

"Dalam masyarakat hari ini, kita sering merasakan kita perlu melakukan beberapa perkara pada masa yang sama untuk bersaing di tempat kerja dan di rumah. Multitasking sekurang-kurangnya merasakan kefahaman, "kata Srna. "Keputusan kami menunjukkan bahawa multitasking sering menjadi persepsi yang membantu dan bukannya stagnasi. Sesiapa yang mengabdikan dirinya kepada suatu aktiviti tertentu, oleh itu harus dengan tenang cuba menganggapnya sebagai multitasking, "menyimpulkan peneliti. Sebaliknya, ini tidak bermakna kita semua harus melakukan banyak perkara seperti yang kita boleh, menekankan. (Sains Psikologi, 2018; doi: 10.1177 / 0956797618801013)

(Persatuan Sains Psikologi, 14.11.2018 - DAL)