Bima Sakti mempunyai raksasa "raksasa

Teleskop sinar-X mendedahkan kehadiran lubang plasma gergasi di pusat galaksi

Dari Pusat Bima Sakti, dua "cerobong" plasma (kotak) menara sehingga gelembung Fermi yang enigmatic - mereka membawa sejumlah besar tenaga ke luar. © ESA / XMM-Newton, G. Ponti et al. 2019, ESA / Gaia / DPAC, CC-by-3.0 3.0 IGO
membaca dengan kuat

Injap ekzos Galactic: Ahli astronomi telah menemui dua "cerobong" raksasa plasma bersinar di pusat galaksi Milky Way. Ini kira-kira 500 silinder gas panas yang panjang hanya boleh dilihat dalam X-ray dan nampaknya mengangkut tenaga dari pusat galaksi ke gelembung Fermi yang enigmatic. "Cerobong" ini membentuk pautan ke formasi sinar gamma yang lebih besar ini, seperti yang dilaporkan penyelidik dalam jurnal "Alam".

Pusat Bima Sakti dibingkai oleh dua gelembung besar gamma tenaga tinggi dan X-ray. Bumbung-bumbung Fermi ini menonjolkan kira-kira 50, 000 tahun cahaya ke atas dan ke bawah dari pesawat galaksi. Dalam formasi ini, gas panas tergesa-gesa ke angkasa dengan kelajuan yang luar biasa - mungkin dikeluarkan dari letusan besar terakhir lubang hitam pusat Bima Sakti kita. Terdapat dua batang bulu x-ray yang lebih kecil di pusat galaksi, yang hanya kira-kira 50 tahun cahaya - mungkin kesan letusan yang lebih lemah.

"Chimneys" di pusat galaksi

Anehnya, gelembung Fermi yang besar nampaknya tidak mempunyai hubungan langsung dengan Pusat Bima Sakti atau bulunya yang kecil - terdapat jarak antara 320 tahun cahaya di antara. Tetapi Gabriele Ponti dari Institut Max Planck untuk Fizik Extraterrestrial di Garching dan pasukannya kini telah menemui pautan yang hilang. Untuk kajian mereka, mereka menargetkan teleskop X-ray ESA XMM-Newton di pusat galaksi dan jurang yang seharusnya dan menilai 750 jam data pemerhatian.

Bentuk, lokasi dan saiz Milky Way "cerobong asap". ESA / XMM-Newton, G. Ponti et al. 2019, ESA / Gaia / DPAC, CC-by-sa 3.0 IGO CC-by-sa 3.0 IGO

Hasil yang mengejutkan: ada sesuatu dalam jurang. "Kami menemui struktur sinar-X yang menonjol di atas dan di bawah paras Bimasakti yang seakan menghubungkan kawasan pusat galaksi dengan lepuhan Fermi, " laporan penyelidik. Struktur ini, yang digelar "cerobong asap" oleh mereka, adalah silinder, hampir berserenjang dengan lubang hitam tengah, dan mempunyai panjang kira-kira 500 tahun cahaya.

Injap ekzos Bima Sakti

Projek "cerobong" sinar X yang baru ditemui ke buih Fermi. "Kami mengesyaki bahawa cerobong ini adalah jenis injap ekzos untuk tenaga yang dikeluarkan di pusat galaksi, " kata pengarang bersama Mark Morris dari University of California di Los Angeles. Tenaga ini dalam bentuk plasma panas kemudian mengalir ke gelembung Fermi. Menurut data sinar-X, plasma gas di cerobong ini kira-kira lapan juta Kelvin panas dan mengandungi kira-kira lima kali lebih banyak tenaga berbanding cawangan-cawangan kecil di Pusat Bimasakti. paparan

Ahli astronomi mengesyaki bahawa ketumpatan dan tenaga cerobong plasma ini mungkin lebih tinggi. "Cerobong itu boleh dicipta oleh ekzos berat dari peristiwa lalu dan menghubungkan pusat galaksi ke halo, " kata Ponti dan rakan-rakannya. "Pada masa itu, mereka boleh mengangkut lebih banyak tenaga daripada tenaga haba yang masih diredam."

Lubang hitam atau starbursts?

Bagaimanapun, akibatnya plasma panas dikeluarkan dari pesawat Milky Way, masih belum jelas. Menurut satu hipotesis, supernovae bintang yang besar di pusat galaksi adalah sumber bahan dan tenaga cerobong dan buih Fermi. Namun, satu lagi hipotesis melihat lubang hitam besar sebagai pemain utama dalam acara ini. Setiap kali Sagittarius A * memilih untuk menelan awan gas atau bintang, letusannya mengeluarkan plasma tenaga tinggi ke angkasa.

Antara senario yang manakah yang terpakai masih terbuka untuk masa ini. Tetapi para astronom juga berharap bahawa jawapannya akan memberikan pandangan yang berharga kepada proses asas dalam pembangunan galaksi. "Kami tahu bahawa efluen dan angin bahan dan tenaga adalah kunci untuk membentuk dan mengubah bentuk galaksi dari masa ke masa, " kata Ponti. "Mereka adalah faktor utama bagaimana galaksi dan struktur lain membentuk dan berkembang di seluruh alam semesta." (Nature, 2019; doi: 10.1038 / s41586-019-1009-6)

Sumber: ESA, University of California - Los Angeles.

- Nadja Podbregar