Iklim tidak menyalahkan pada akhir Neanderthal

Tiada korelasi antara perubahan iklim dan masa kepupusan

membaca dengan kuat

Kenapa Neanderthal mati? Sehingga hari ini, soalan ini tidak dijawab sepenuhnya. Pada isu adalah punca iklim atau persaingan manusia moden. Dalam kajian yang diterbitkan dalam "Alam", ahli palooskopis kini menunjukkan bahawa kepupusan Neanderthal tidak berkaitan dengan perubahan iklim yang melampau dalam masa. Oleh itu, iklim itu boleh mencetuskan persaingan, tetapi tidak menjadi punca kepupusan, kata para penyelidik.

{1l}

Sekitar 400 tulang Neanderthal telah ditemui sejak penemuan pertama spesies manusia ini pada awal abad ke-19. The "sepupu" manusia moden penduduk Eropah dan bahagian-bahagian barat Asia selama lebih dari 100, 000 tahun. Malah iklim keras Zaman Ais terselamat. Tetapi, kira-kira 30, 000 tahun yang lalu, Neanderthal tiba-tiba hilang. Mereka mati. Tetapi mengapa? Inilah persoalan yang ditangani oleh ahli paleontologi dan antropologi selama hampir seratus tahun, tetapi belum ada jawapan pasti.

Pertandingan atau iklim?

Terdapat dua sebab yang berpotensi untuk diperdebatkan: persaingan dengan manusia moden dan kebiasaan iklim yang tiba-tiba di mana orang-orang Zaman Ais tidak dapat menyesuaikan diri dengan cepat. Satu kajian baru oleh para penyelidik dari Universiti Leeds kini telah menyangkal salah satu daripada teori ini menggunakan analisis data baru.

"Setakat ini, terdapat tiga faktor yang membatasi pemahaman kita tentang peranan iklim dalam kepupusan Neanderthal, " jelas Chronis Tzedakis, profesor paleoecology di University of Leeds. "Ketidakpastian mengenai masa sebenar kepupusan mereka, masalah menterjemahkan radiokarbon ke tarikh yang tepat, dan ketidaktepatan kronologi data paleoklimatik." Paparan

Tiga tarikh alternatif untuk peninggalan yang sama

Para penyelidik mengelakkan dua masalah terakhir dengan memindahkan data radiokarbon secara langsung ke arkib paleoklimat yang didokumentasikan dengan baik. Sebagai asasnya, mereka menggunakan tiga kumpulan radiokarbon yang berbeza yang berasal dari tulang dari Gua Gorham di Gibraltar, salah satu laman Neanderthal yang dianggap sebagai "perlindungan" terakhir dari bangsa yang mati. Walaupun tertua rekod ini menetapkan tulang pada umur 30, 000 hingga 32, 0000 tahun, kedua-duanya memberikan nilai radiokarbon muda sebanyak 28, 000 dan 24, 000 tahun, masing-masing.

Paleoecologists membandingkan data ini dengan data iklim pada tempoh masa ini untuk melihat sama ada terdapat sebarang perubahan iklim pada masa itu. Bagi dua rekod pertama, 30, 000 hingga 28, 000 tahun, dia dapat menyangkal andaian ini secara langsung: Eropah mengalami keadaan iklim yang stabil pada masa itu yang sama dengan zaman ais sebelumnya dan Neanderthal mudah terselamat.

Iklim yang terbaik sebagai penguat persaingan

Agak lebih jelas ialah keputusan untuk tarikh yang paling terkini. Selama 24, 000 tahun yang lalu, penutup ais adalah sebelum perkembangan besar dan ejaan sejuk baru memecahkan Eropah. Tetapi pada masa itu, iklim di Gibraltar masih stabil - mungkin akibat aliran air panas dari Atlantik subtropika ke Mediterranean barat, "kata Isabel Cahco dari University of Barcelona, ​​penyumbang kajian.

Rakannya Katerina Harvati, paleoanthropologist dari Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi di Leipzig menambah: "Hasil kami menunjukkan bahawa ia bukan satu peristiwa iklim yang menyebabkan penghujung Neanderthal. Hanya kencan yang sudah kontroversi hingga 24, 000 tahun bertepatan dengan perubahan besar dalam keadaan persekitaran. Tetapi dalam hal ini, peranan iklim akan menjadi tidak langsung, sebagai faktor yang menguatkan persaingan dengan manusia moden

(Universiti Leeds, 13.09.2007 - NPO)