Bantuan berteknologi tinggi untuk Indiana Jones

Kaedah baru membolehkan pandangan ke dalam penemuan arkeologi dalaman

Replika bros untuk Projek Charm Kuno © AG Kirfel, Uni Bonn
membaca dengan kuat

Para penyelidik mengisi kiub logam kecil dengan tulang bumbung dan kepingan barang kemas "palsu" yang berabad-abad lamanya - semua untuk sains: Mereka ingin mengembangkan kaedah yang mereka dapat melihat ke dalam kawasan penemuan arkeologi berharga dan karya seni bersejarah, tanpa memusnahkannya.

Palsu itu didokumentasikan sedikit demi sedikit, dari sketsa pertama kepada bros hiasan yang telah siap. Para "pemalsu" sendiri sangat bangga dengan kerja mereka. "Ia kelihatan sangat hidup, bukan? Walaupun, bukannya mutiara yang sebenar, kami mengambil sintetik dari kedai DIY, "jelas Professor Armin Kirfel, juru bicara kristalografi dan ketua bengkel mekanik ketepatan Herbert Phiesel dari University of Bonn.

Pekerja Phiesels dan Kirfels di Institut Petrologi Mineralogi telah membuat replika emas, perak, tembaga, besi dan kristal almandine. Model yang sangat berharga disimpan di Muzium Negara Hungary di Budapest. Lebih dari empat belas ratus tahun yang lalu, kerongsang itu mungkin menghiasi dada seorang putera Merovingian. Para penyelidik masih tertanya-tanya bagaimana sekeping barang kemas itu dibuat dengan tepat.

Projek "CHARM ANCIENT"

Para saintis dari lima negara Eropah sedang berusaha menjawab soalan ini. Di Jerman, universiti-universiti Cologne dan Bonn terlibat dalam projek yang dipanggil "ANCIENT CHARM". Tetapi ini adalah lebih lanjut: Rakan kongsi projek ingin membangunkan kaedah baru untuk melihat ke dalam kawasan penemuan arkeologi berharga atau objek sejarah bersejarah, tanpa merosakkan mereka sekurang-kurangnya. EU memajukan kerjasama dengan hampir dua juta euro; Dia diselaraskan oleh Universiti Milan.

Pengurus lokakarya Herbert Phiesel (kiri) dan Profesor Armin Kirfel mengisi "kotak hitam". © AG Kirfel, Universiti Bonn

"Kami mahu memeriksa kepingan dengan kaedah yang berlainan dan dengan itu membina imej tiga dimensi di dalam komputer, dari mana dalam penemuan, itu adalah komposisi material mereka, boleh dilihat secara terperinci, " jelas Kirfel. Sebagai contoh, kepingan barang kemas seperti mutiara digunakan untuk diberikan lapisan tanah liat untuk menjadikannya kelihatan lebih sedap dan tidak dicuri. Senjata dihiasi dengan emas atau perak, tetapi apakah inti mereka, dan bagaimana mereka bergabung? Bagaimana anda mengunci lubang di dalam bekas gangsa, dan apa yang anda ambil sebagai kerja? paparan

Sudah hari ini, ahli arkeologi membombardir penemuan mereka dengan sinar untuk mendapatkan bahagian bawah rahsia mereka. "ANCIENT CHARM" kini ingin menggabungkan beberapa proses dan dengan itu mengatasi kelemahan kaedah individu: dengan sinaran X berkuasa tinggi, mungkin, seperti dengan neutron, untuk menerangi lapisan tebal bahan. "Anda hanya mendapat kontras yang menunjukkan bahawa bahan berubah di sana, " kata Kirfel. "Apa yang penting, tidak jelas hanya dengan kaedah ini."

Atom sebagai alat difraksi

Ada cara tambahan untuk melakukan ini: Jika penyelidik membombardir penemuan arkeologi dengan neutron, sebagai contoh, mereka boleh merangsang nukleus atom dalam objek yang sedang disiasat. "Penemuan itu kemudian memancarkan sinaran gamma, yang boleh disimpulkan oleh unsur-unsur kimia yang ada pada masa ini, " jelas penyihir kristal Bonn. Daripada cara neutron dielektrik pada atom dalam bahan, seseorang juga boleh mendapatkan maklumat mengenai komposisi dan struktur mikroskopinya.

Yang berbunyi lebih martial daripada itu. "Objek tidak rosak, " kata Profesor Kirfel. Bagaimanapun, para saintis tidak mengambil sebarang risiko: sebelum mereka melepaskan kaedah tomografi dan spektroskopi mereka pada asal-usul yang tidak dapat ditukar, mereka mula-mula menguji mereka untuk salinan. Itulah juga sebab mengapa Kirfel dan pekerjanya bertindak sebagai "pemalsu".

Kubus logam dengan kandungan bertele-tele

Mineralogists Bonn juga meletakkan pesaing mereka untuk ujian dengan cara yang berbeza: mereka membina (seperti rakan sekerja di Hungary) yang disebut "kotak hitam" - kiub logam lima sentimeter tepi panjang, yang mereka isi dengan bahan yang berbeza dalam susunan yang berbeza. Rakan kongsi projek mereka sekarang untuk mengetahui bagaimana "luar" ini direka - semata-mata dengan menggunakan pelbagai kaedah fluoroskopi yang tidak merosakkan.

Dengan berbuat demikian, Kirfel dan rekan-rekannya pergi bekerja dengan beberapa imaginasi: Salah satu dadu, misalnya, mengandungi tulang paha dari badger, dibalut kulit dan dikelilingi oleh cangkang kayu. Kirfel tidak mahu mendedahkan apa-apa butiran mengenai kacang sukar tertentu untuk memecahkan tangan rakan projeknya - selepas semua, pemeriksaan 10 kotak Bonn belum selesai. "Hanya begitu banyak: Kami telah membenamkan objek yang sangat berbeza dalam pengisi yang mengandungi hidrogen, " kata Kirfel. "Hidrogen menjadikan penebusan neutron sukar dan menyebabkan penyebaran latar belakang yang kuat - iaitu cabaran khas."

(idw - Universiti Bonn, 18.09.2007 - DLO)