Grafit ditemui di bulan

Spesimen bulan Apollo 17 mengandungi bentuk karbon yang dibentuk oleh kesan meteorit

Spektroskopi Raman sampel bulan. Kuning: grafit "kumis" © Andrew Steele, Institusi Carnegie
membaca dengan kuat

Pada bulan ada karbon dalam bentuk grafit, yang disimpan di sana pada masa awal sistem suria oleh kesan meteorit. Ini sekarang ditunjukkan dalam "Sains" yang diterbitkan analisis sampel batu bulan misi Apollo 17. Graf grafit yang terdapat dalam bentuk "kumis" yang jarang berlaku memberikan pandangan berharga kepada peristiwa-peristiwa di bumi muda kira-kira 3.8 bilion tahun yang lalu, kerana ia tidak diubah dan diubah oleh proses-proses kemudian.

{1l}

Terdahulu, pengukuran telah mengesan jejak karbon kecil dalam bentuk grafit pada permukaan bulan. Walau bagaimanapun, setakat ini, dianggap bahawa bentuk karbon lembut yang digunakan di dalam lombong pensil, misalnya, telah disetorkan di sana oleh angin suria selama berbilion tahun. Tetapi analisis baru sampel batu lunar kini membawa hasil yang mengejutkan.

Sampel dari "laut ketenangan"

Satu pasukan penyelidik, yang diketuai oleh Andrew Steele dari Institut Sains Carnegie, menganalisis sampel dari "Sea of ​​Joy" (Mare Serenitatis) kembali ke Bumi pada tahun 1972 oleh angkasawan misi Apollo 17. Laut ketenangan adalah salah satu lembah yang besar dan basalt yang dipenuhi di permukaan bulan, yang mungkin berasal dari awal bulan dengan dampak meteorit besar.

Untuk analisis, para penyelidik menggunakan spektroskopi Raman, suatu teknik di mana sampel bahan disinari tidak destruktif dengan cahaya laser. Perkara ini berinteraksi dengan cahaya, menyebarkannya dan mengubah panjang gelombang spektrum yang dikembalikan khusus bergantung pada unsur, suhu, bentuk kristal dan orientasi. Ini memungkinkan untuk mendapatkan maklumat resolusi tinggi mengenai komposisi dan struktur bahan. paparan

Grafit "kumis" membuat kejutan

Dalam sampel batu lunar, para ilmuwan mendapati menggunakan kaedah ini, grafit yang menghairankan dalam bentuk yang sangat jarang, yang disebut "kumis" (Bahasa Inggeris untuk rambut kumis). Ini disesuaikan dengan beberapa diameter mikron dan sehingga sepuluh mikron panjangnya bentuk pada suhu yang sangat tinggi antara 1, 000 dan 3, 600 darjah Celsius.

Antara lain, oleh sebab itu, para penyelidik juga menolak bahawa ia boleh menjadi grafit dalam sampel bulan untuk pencemaran yang berikutnya. Malah, sumber karbon dari angin suria, seperti yang telah lama dianggap panjang, adalah di luar persoalan, kerana gunting grafit yang didapati terlalu besar untuknya. Walaupun saintis mendapati pencemaran hampir di mana-mana di dalam sampel, grafit dikesan di kawasan yang berbeza, baru-baru ini berubah warna yang tidak terkontaminasi.

Dicipta oleh kesan meteorit awal

Pada pendapat penyelidik, karbon kemungkinan besar berasal dari kesan meteorit kerana ia akan menjana persis keadaan yang membawa kepada pembentukan kumis. Oleh kerana ia juga didapati di lembangan kesan Mare Serenitatis, kesimpulannya mencadangkan bahawa ia dicipta sekitar 3.8 bilion tahun yang lalu pada masa yang sama dengan Mare. "Kami percaya bahawa karbon yang kami dapat dikesan sama ada dari objek yang membentuk lembangan kesan atau terkondensasi dari gas kaya karbon yang dibebaskan semasa kesan, " kata Francis McCubbin, Saintis Planetarium Institusi Carnegie.

Wawasan juga pada zaman awal bumi

Hasil ini bukan hanya satu petunjuk penting untuk penyelidikan bulan, ia juga membuka wawasan baru ke dalam proses-proses masa Bumi. Material yang jatuh di Bumi awal juga mendarat di bulan, kerana kedua-dua badan angkasa pada dasarnya berkongsi sinki graviti yang sama, jelas Marc Fries, saintis planet di Jet Propulsion Makmal NASA. Sampel ini adalah seperti daun yang tidak disentuh dari masa lalu Bumi, dari masa sebelum plat tektonik dan kuasa lain memadamkan sejarah duniawi bahan karbon purba ini.

Karbon adalah komponen penting dari semua sebatian organik dan oleh itu prasyarat untuk pembentukan blok bangunan penting. "Sistem suria 3.9 bilion tahun yang lalu adalah huru-hara, dengan objek berlanggar yang banyak, " jelas Steele. Fluid seperti air dan elemen seperti karbon telah menguap oleh haba dan kejutan. Bahan-bahan ini penting untuk kemunculan kehidupan di bumi

(NASA / JPL, 02.07.2010 - NPO)