Pemenang menipu lebih

Mereka yang menang dalam satu pertandingan menipu selepas banyak

Pemenang dalam satu pertandingan menipu selepas itu © Bananastock / thinkstock
membaca dengan kuat

Kemenangan membuat kejujuran: Sesiapa yang menang dalam persaingan bertindak lebih tidak jujur ​​maka orang yang kalah. Untuk penipuan yang semakin meningkat itu sudah cukup, jika seseorang mengingat kemenangan yang lalu, sebagai percubaan oleh penyelidik Israel membuktikan. Sebab yang mungkin untuk ini: Kemenangan mencetuskan rasa keunggulan dan pemikiran tuntutan, yang seterusnya membuat pelanggaran peraturan lebih mudah.

Pembohongan dan penipuan dikecewakan dalam masyarakat kita - sebenarnya. Tetapi itu tidak mengubah hakikat bahawa hampir semua daripada kita telah berbohong dalam situasi tertentu sebelum ini. Terdapat perbezaan dari segi kejujuran antara jantina dan profesion tertentu dan kedudukan kerjaya seolah-olah mempromosikan ketidakjujuran.

Satu lagi faktor yang menyebabkan orang ramai menipu dan tidak jujur ​​kini telah ditemui oleh Amos Schurr dari Universiti Ben-Gurion dan Ilana Ritov dari Universiti Ibrani Yerusalem. Untuk kajian mereka, mereka melihat lebih daripada 400 subjek, bagaimana menang atau kalah dalam situasi kompetitif mempengaruhi kejujuran.

Siapa yang menipu dalam ujian dadu?

Untuk kajian itu, para penyelidik mula-mula mempunyai sukarelawan bersaing antara satu sama lain dalam permainan meneka. Pemenang menerima sepasang fon kepala sebagai hadiah. Kemudian mengikuti percubaan yang kedua, seolah-olah bebas: Subjek adalah dengan dua dadu dan dadu cawan dadu dan menentukan bilangan mata. Kerana hanya peserta dapat melihat hasilnya, mereka diberi peluang untuk menipu.

Bilangan mata yang terhormat berbanding dengan purata purata yang dijangkakan oleh statistik © Schurr dan Ritov / PNAS

Walau bagaimanapun: Para penyelidik datang ke pihak penipu walaupun pada slip. Kerana subjek senang dengan hasilnya, data mereka berada di atas min yang diharapkan dari segi statistik. Percubaan yang sama diulangi oleh saintis dengan peserta yang hanya diingatkan tentang situasi di mana mereka telah menang terhadap pesaing atau hilang sebelum ujian dadu. paparan

Lebih menipu dengan pemenang

Hasilnya: status sebagai pemenang atau kalah dalam pertandingan sebelumnya mempunyai kesan jelas terhadap kejujuran subjek. Jika seorang peserta telah memenangi permainan, dia menipu selepas itu dalam ujian penjara bawah tanah. Begitu juga dengan Schurr dan Ritov apabila subjek mengenang keuntungan masa lalu. "Selepas pertandingan, pemenang kelihatan lebih tidak jujur ​​daripada yang kalah, " kata penyelidik.

Menariknya, kesan ini tidak berlaku apabila keuntungan itu semata-mata kebetulan, seperti undian. Oleh itu, dalam eksperimen, ketidakjujuran pemenang yang ditarik tidak meningkat, seperti yang ditemui oleh saintis. Dan walaupun pengalaman yang positif tanpa persaingan, misalnya, kejayaan ujian pengetahuan yang berjaya tidak mendorong peserta untuk lebih menipu.

Kemenangan ke atas yang lain menimbulkan pemikiran tuntutan

Menurut para penyelidik, hasil-hasil ini menunjukkan bahawa pengalaman positif memenanginya sendiri tidak menimbulkan kecenderungan untuk ketidakjujuran. Sebaliknya, mengalahkan pesaing seolah-olah menjadi faktor penentu. Mungkin para ilmuwan mencadangkan, kemenangan seperti ini mempromosikan kelayakan - perasaan menjadi lebih hebat dari yang lain dan oleh itu berhak mendapat hasil yang lebih baik dan lebih baik.

"Tuntutan-tuntutan ini dapat memudahkan untuk membenarkan peraturan mengatasi diri mereka sendiri, " jelas Schurr dan Ritov. Kerana kemenangan semata-mata tidak melibatkan persaingan, dia tidak melepaskan perasaan supremasi ini dan oleh itu tidak menimbulkan kecurangan. (Prosiding Akademi Sains Kebangsaan, 2016; doi: 10.1073 / pnas.1515102113)

(PNAS, 02.02.2016 - NPO)