Cacing pirus Fox merebak

Pengawasan kuat terhadap pokok rubah menuntut

Fox cacing cacing DJV
membaca dengan kuat

Cacing pirus rubah terus tersebar di Jerman. Hasil kajian semasa oleh Friedrich-Löffler-Institut membuktikan bahawa di beberapa bahagian barat Thuringia, pada masa yang sama, setiap rubah kedua dijangkiti parasit, yang boleh menyebabkan kerosakan hati yang teruk pada manusia.

"Rubah cacing pirus telah merebak secara serantau dalam beberapa tahun kebelakangan dan tidak lagi terhad kepada selatan Jerman. Di Brandenburg, sebagai contoh, dia mencapai timur melampau, "kata Presiden DJV Jochen Borchert. Walaupun di Eropah Tengah "hanya" beberapa ratus kes echinococcosis alveolar telah didaftarkan pada manusia - penyakit tidak dapat disembuhkan berakhir tidak diketahui kebanyakannya dengan kegagalan hati yang maut.

Dari jangkitan hingga permulaan penyakit ini boleh mengambil masa sehingga 15 tahun pada manusia. Adalah sukar untuk menganggarkan akibat dari penyebaran parasit rubah semasa untuk manusia di masa depan kerana lag masa yang hebat ini. "Menurut prinsip pencegahan, risiko pencemaran dalam persekitaran manusia mesti diambil serius. Ia tidak dapat dikesampingkan bahawa bilangan rubah yang dijangkiti dengan ketara adalah sistem amaran awal dan mempunyai kesan ke atas risiko jangkitan pada manusia, "kata Kirsten Tackmann dari Friedrich-Löffler-Institut.

Oleh itu, DJV menuntut pemantauan dan analisis epidemiologi ke atas tuan rumah yang terakhir, termasuk rubah dan anjing raccoon. Spesies imigran ini menyebar dengan cepat dari timur ke barat.

Khususnya, manusia boleh dijangkiti oleh buah mentah, buah-buahan yang rendah dan sayur-sayuran yang tercemar dengan telur cacing pirus. Oleh itu, dinasihatkan untuk mencuci produk luar secara menyeluruh, yang dengan ketara mengurangkan risiko jangkitan. Walau bagaimanapun, patogen dibunuh hanya dengan pemanasan hingga melebihi 60 darjah Celsius. Pembeku atau alkohol konvensional dapat bertahan dengan parasit yang tidak terjejas. Ia juga penting untuk tidak memikat musang dengan memberi makan atau membuka tong sampah di penempatan manusia atau bahkan ditanam sebagai tetamu tetap di taman. paparan

(DJV, 18.07.2005 - NPO)