Penyelidik menerangkan bentuk bulan

Kuasa pasang surut dan putaran bersama memberikan bulannya bentuknya sekarang

Bulan penuh, sebahagiannya dikaburkan oleh atmosfer bumi © NASA / gemeinfrei
membaca dengan kuat

Bulan purnama? Bahkan, bulan lebih seperti lemon. Punca-punca bentuk ini kini telah dipelajari secara terperinci oleh para penyelidik AS: sebagai tambahan kepada putaran bulan, bumi bertanggungjawab terutama, mereka menulis dalam jurnal Nature. Semua soalan tidak dijawab lagi.

Dilihat dari Bumi, bulan purnama di langit kelihatan bulat, seperti cakera bulat sempurna. Malah, sahabat bumi adalah sesuatu yang sangat baik. Di satu pihak terdapat banyak cawan kawah, gunung dan lembah. Tetapi di luar itu, bentuk bulan menyimpang dari sfera yang sempurna.

Tides menghidupkan bulan menjadi lemon

Selama lebih dari seratus tahun, terdapat teori-teori bahawa putaran bulan dan daya pasang memainkan peranan, sementara bulan membeku dalam bentuknya sekarang dalam pembentukannya. "Jika anda memutarkan balon air, ia meratakan pada kutub dan bulunya di khatulistiwa, " kata Ian Garrick-Bethell dari University of California, Santa Cruz. "Selain itu, kuasa pasang surut bertindak oleh graviti bumi, dan kereta api ini menghasilkan sejenis bentuk lemon, dengan paksi panjang lemon yang menunjuk ke bumi."

Walau bagaimanapun, idea ini jelas terlalu mudah, ia sendiri tidak menjelaskan semua penyimpangan bulan dari bentuk sfera. Oleh itu, Garrick-Bethell dan rakan-rakannya telah mengambil kira faktor-faktor lain dalam kajian mereka dan termasuk topografi bulan dengan: Lembah kawah besar, yang membentuk wajah bulan, dan medan graviti dari benda angkasa.

Wajah bulan berubah

Menariknya, penyelidik mendapati bahawa medan graviti Bulan tidak lagi bertepatan dengan paksi membujur "lemon": kedua-dua paksi menyimpang antara satu sama lain dengan kira-kira 34 darjah. Ini telah beralih ke tiang bulan dan penjajaran keseluruhannya, "jadi kita tidak lagi melihat wajah asal bulan, " kata Garrick-Bethell. paparan

Para saintis mengaitkannya dengan perubahan kuat dalam kerak bulan setelah bentuk seperti lemon telah terbentuk. Benar-benar penting ialah kawah-kawah yang berpengaruh: "Kara-kara kawal beralih banyak jisim, dan terdapat juga perubahan dalaman, mungkin berkaitan dengan aktiviti gunung berapi bulan."

Untuk tahap yang lebih tinggi, ahli astronomi memerhati aktiviti sedemikian pada hari ini di bulan Jupiter Io: Graviti Musytari sangat berkuasa pada bulan ini yang dipertaruhkan oleh daya pasang surut. Haba yang dihasilkan menjadikannya badan yang paling aktif secara volkanik dikenali dalam sistem solar.

Bulan Jupiter Io NASA / JPL / University of Arizona

Dipanaskan oleh pasang surut

Kekuatan yang sama, tetapi jauh lebih lemah, nampaknya juga bekerja dari bumi hingga bulan. Para penyelidik juga dapat menerangkan penyimpangan dalam medan graviti bulan: haba tambahan dari kekuatan pasang surut menyebabkan kerak bulan berkembang di tiang, sedangkan mengumpul bahan di khatulistiwa. Menurut Garrick-Bethell, faktor ini menutup secara tepat jurang dalam model terdahulu: Putaran bulan yang disediakan untuk bentuk besar, sementara kekuatan pasang surut dan kawah impak untuk topografi akhir bertanggungjawab.

Bagaimanapun, beberapa butiran masih tidak menentu: Walaupun kajian itu mungkin memberikan butiran lanjut tentang sejarah awal bulan, proses tepat masa masih belum jelas. Di samping itu, sementara saintis dapat menjelaskan topografi bulan, mereka masih tidak tahu sebab perbezaan besar antara muka yang kelihatan dan sisi jauh,

(Alam, 2014; doi: 10.1038 / nature13639)

(University of California - Santa Cruz, 01.08.2014 - AKR)