Raksasa gila Fuming tidak menentu "Messelwelt"

Penyelidik hadir banyak penemuan fosil dari Tapak Warisan Dunia UNESCO

Mendaki Urhuftier - Butiran ketua © Senckenberg Forschungsinstitut Frankfurt / M.
membaca dengan kuat

Sesiapa yang melihat ke dalam lubang Messel kira-kira 20 kilometer di tenggara Frankfurt hari ini dapat melihat kumpulan-kumpulan pokok yang tersebar, pokok renek dan rumput yang meliputi serpihan minyak yang disebut. Walau bagaimanapun, kebanyakan penemuan fosil yang dipelihara secara sensitif yang ditemui oleh para saintis dari deposit bekas bekas Maar Lake membuktikan sekali lagi bahawa "Messelwelt" kelihatan sangat berbeza 47 juta tahun yang lalu: eksotik yang berwarna-warni dan kaya dengan spesies - dengan monster Gila sengit, serangga dan pendakian ungulates.

Di dalam iklim yang lembap dan hangat itu dengan suhu purata tahunan 25 ° Celsius bukan sahaja kuda primeval yang terkenal merumput zon riparian hijau dan sebahagiannya rawa. Sekeliling Tasik Messel, yang dibentuk di kawah gunung berapi dan dikelilingi oleh hutan tebal pada masa itu, juga hidup tikus awal, nenek moyang burung kami terbang di atas air yang dilindungi alga, serangga menjerit melalui udara dan mungkin reptilia berdarah sejuk juga pada masa itu agak lembab di bawah sinar matahari.

Penggalian sistematik yang dijalankan oleh Institut Penyelidikan Senckenberg Frankfurt sejak tahun 1975 menjimatkan purata 3, 000 spesies fosil setiap tahun dari papak serpih minyak di lubang Messel. Sesetengah spesies yang biasa dan terpelihara dengan baik dari spesies adil yang diperkenalkan pada tahun 2007 dan 2008 kini telah dibentangkan kepada orang ramai.

Primeval Gila Monster © Institut Penyelidikan Senckenberg Frankfurt

Bull biter dunia kadal

Oleh itu, saintis dapat mengenal pasti kadal kira-kira 50 sentimeter lama sebagai ahli awal crustacea (Helodermatidae). Yang diketahui sejak keluarga Cretaceous, yang saudara dekat kepunyaannya sekarang di Amerika Syarikat barat daya Gila raksasa, dianggap karena ketoksikan mereka sebagai pelindung lembu dunia cicak. Malah kerangka yang terdapat di Messel sudah menunjukkan talang beracun khas pada gigi, yang di samping bentuk rahang bawah menunjukkan bahawa spesies ini telah menghasilkan toksin.

"Dari pemeriksaan kaki dan analisa kimia lanjut mengenai bahan tulang, saya berharap dapat memperoleh pandangan baru mengenai evolusi spesies kadal unik ini, yang mungkin berhijrah ke Eropah semasa iklim Eozbin, " menerangkan Krister Smith. Sebagai seorang pelajar, pakar reptilia muda dari Amerika Syarikat telah mengembangkan minat khusus pada keturunan yang berwarna merah jambu dari haiwan primeval. paparan

Prachtk fer (Psiloptera) dengan warna struktur yang dipelihara Institut Penyelidikan Senckenberg Frankfurt

Kreatif yang mengagumkan - menenun semut - lebah pemotongan daun

Keindahan berkilauan yang dimiliki oleh keluarga Bupestridae, yang dimiliki oleh genus Psiloptera, masih menunjukkan selepas 47 juta tahun masih pewarna cantik. SchThe chromaticity yang mempesonakan adalah berdasarkan warna struktur dan dicipta oleh pembiasan cahaya pada pelbagai lapisan kitin hadir di sayap, menerangkan Sonja Wedmann. Spesies hidup genus telah hilang dari latitud kami dan kini hanya di kawasan tropika.

Di antara penemuan serangga pada tahun 2007, terdapat juga seorang anting-anting semut yang meninggal dunia semasa penerbangan perkahwinannya di bekas Messelsee dan lemas di sana. Keturunan genus Oecophyla masih boleh didapati hari ini di kawasan tropika Afrika dan Asia Tenggara. Sarang mereka terbuat dari daun yang hidup, yang menenun pekerja dari larva.

"Memandangkan kami masih belum menemui sebarang sarang di Messel, belum mungkin untuk mengetahui sama ada semut penenun berusia 47 juta tahun itu dapat melakukannya, " kata Wedmann. Pemimpin penggalian adalah dalam hubungan saintifik dengan seorang pakar semut Moscow dan berharap untuk mengetahui lebih lanjut mengenai fosil antik Messel.

Sebagai tambahan kepada bukti khas serangga fosil adalah yang dipelihara sepenuhnya mencari lebah tikus daun. Walau bagaimanapun, ciri-ciri morfologi menunjukkan bahawa spesies yang terdapat di Messel tidak termasuk dalam kumpulan pemotongan daun yang telah wujud sejak Tertiari awal. Berbeza dengan lebah tikus "benar", Friccomelissa schopowi mungkin membina sarangnya menggunakan bahan herba lain.

Rodents dalam bulu

Selain itu, penemuan baru Masillamys hampir sepenuhnya diawetkan mengikut penyelidik Frankfurt dan membolehkan sisa-sisa fosil kandungan gastrik mengesan. Kontur badan yang terawat dengan baik menunjukkan bayang-bayang kulit yang menunjukkan bahawa salah satu tikus tertua dalam sejarah Bumi memakai bulu berambut pendek yang tebal.

Ciri utama, yang secara morfologi khusus, mei elf rmigen incisors mengenali "tikus" sebenar, jelas Thomas Lehmann. Individu pulih tidak lama sebelum akhir musim penggalian pada bulan September 2007 menunjukkan kaki pendek yang khas dari genus, yang menunjukkan bahwa Masillamys pernah hidup di dasar hutan Messel.

Berjalan dengan binatang

Seperti dahulu, penemuan baru Leptictidium auderiense pada September 2008 menyebabkan beberapa kegembiraan. Siaran dokumentari BBC 2001 "Berjalan dengan Binatang", mamalia kuno menjadi bintang di kalangan Messelfossilien. Newfoundland tahun lepas adalah juvil pertama genus ini yang akhirnya pupus pada akhir Eocene. Berbeza dengan giginya yang masih primitif Leptictidium mempunyai sistem muskuloskeletal yang sangat khusus. Ekor yang sangat panjang dengan 40 vertebra, kaki belakang yang panjang dan kaki depan yang berkurangan menunjukkan rentetan dua kaki.

"Walau bagaimanapun, memandangkan beberapa ciri vertebra lumbar juga dapat menunjuk pada pergerakan yang melantun, kami berharap dapat memperoleh pandangan baru dari fosil yang ditemui pada tahun 2008, " kata Lehmann, menjelaskan pemikiran saintis dan mengharapkan teknik baru yang mendedahkan butiran sebelumnya yang tidak dapat dikenali, lebih banyak keselamatan untuk penafsiran penemuan itu.

Kandungan perut yang dipelihara dengan baik

Di antara penemuan baru musim penggalian 2007 adalah kira-kira 90 sentimeter panjang Kopidodon macrognatus dengan tipikal spesies yang panjang, ekor lebat, yang bayangan kulitnya juga kelihatan jelas dalam fosil ini. Tebing tulang yang tersendiri pada tengkorak individu dan perubahan gigi yang jelas terlihat di kawasan taring kanan maxilla menunjukkan bahawa ia adalah anak lelaki lelaki. Walaupun gigi anjing panjang mencadangkan pemangsa, geraham menunjukkan bonggol tumbuhan herbivora.

"Kami tidak tahu cukup tentang cara hidup haiwan itu. Sesetengah ciri sistem muskuloskeletal, seperti bahu yang sangat mudah alih, siku dan sendi pinggul, serta keupayaan mencengkam keupayaan anterior menunjukkan pemakan buah pemakan pokok, "jelas Lehmann. Walau bagaimanapun, tidak jelas sama ada spesies itu tinggal di pokok atau hanya bergerak di antara cawangan. Pakar mamalia menjangkakan pandangan lebih lanjut daripada kandungan perut yang telah dipelihara dengan baik dalam pencarian baru. Dengan senyuman nakal, dia mencatat bahawa benih mungkin boleh membawa kepada jejak buah kegemaran Kopidodons.

Pembinaan semula habitat yang luar biasa

Antara 6, 779 spesimen yang ditemui semasa penggalian pada 2007 dan 2008 dari Messel Tapak Warisan Alam Dunia UNESCO hari ini, adalah 1, 929 sisa fosil vertebrata, 1, 403 serangga dan 3, 441 tumbuhan kekal. Maklumat yang terdapat dalam penemuan ini memberi para saintis Institut Penyelidikan Senckenberg dengan pengetahuan terperinci mengenai kejadian spesis individu, fizikal dan cara hidup mereka serta evolusi filogeni dan hubungan yang berkaitan.

Di samping itu, hasil penyelidikan membolehkan pembinaan semula habitat, yang jauh lebih jauh di selatan semasa Eocene, kira-kira pada puncak Sicily hari ini. Ciri-ciri spesies dan interaksi iklim dan kepelbagaian biologi membenarkan kesimpulan untuk mendapatkan interaksi dalam ekosistem yang luar biasa ini.

(idw - Institut Penyelidikan dan Alam Semula Jadi Senckenberg, 20.03.2009 - DLO)