Penguin pertama ditemui dengan selesema burung

Virus Influenza dalam penguin Adliml masih merupakan jenis yang sama sekali tidak diketahui

Penerbit Adélie yang tidak begitu gembira © Andrew Mandemaker / CC-by-sa 3.0
membaca dengan kuat

Selesema burung telah menjadikannya di Antartika sendiri: Buat pertama kalinya, para penyelidik telah mengesan virus influenza di penguin Adélie - dan yang tidak ada tempat lain di dunia. Daripada solekan genetik, para penyelidik menyimpulkan bahawa jenis virus yang tidak diketahui sebelum ini telah berkembang sejak beberapa dekad yang lalu. Bagaimana virus itu mencapai Antartika yang jauh tidak jelas.

Selesema burung bukan ciptaan baru - walaupun terdapat laporan dalam beberapa tahun kebelakangan dan beberapa dekad. Untuk masa yang lama pelbagai jenis virus influenza telah beredar di dalam burung, kadang kala membawa patogen ini tanpa terkena sakit. Khususnya di Asia, banyak variasi selesema burung yang diketahui hari ini, di mana sekurang-kurangnya 15 dianggap berpotensi berbahaya.

Antartika sebelum ini dianggap sebagai kawasan bebas selesema. Walaupun penyelidik sebelum ini dan kini menemui antibodi terhadap selesema burung dalam sampel darah penguin. Virus influenza tidak pernah dikesan dalam burung ini. Aeron Hurt dari Pusat Kerjasama WHO untuk Rujukan dan Penyelidikan mengenai Influenza di Melbourne dan rakan-rakannya sekali lagi mencari lebih khusus untuk virus flu burung di penguin - dan mula-mula dijumpai.

Penyelidik Aeron Hurt menangkap penguin untuk mengambil sampel, © Hurt

Penguin adelie dijangkiti virus H11N2

Untuk kajian mereka, para penyelidik mengumpul sampel dari trakea dan kloaca 301 penguin Adélie, yang tinggal di dua koloni di Semenanjung Antartika Barat. Dalam 207 burung ini, penyelidik juga mengambil sampel darah. Semua sampel telah disucikan dan DNA yang terkandung di dalamnya terisolasi dan diduplikasi. Selepas itu, para penyelidik meneliti sama ada DNA virus avian influenza juga terdapat di bawah bahan genetik.

Malah, mereka mendapati DNA virus dalam 2.7 peratus sampel. Hurt dan rakan-rakannya juga berjaya membina empat virus ini dan dengan itu menjalankan siasatan lanjut. Ini mengesahkan bahawa beberapa penguin telah dijangkiti virus avian influenza jenis H11N2. "Ini adalah kali pertama bahawa virus influenza telah dikesan dalam penguin Antartika, " kata penyelidik. paparan

Tidak seperti mana-mana virus influenza yang lain

Tetapi ia lebih mengejutkan lagi: "Kami mendapati bahawa virus ini serupa dengan mana-mana yang diketahui di dunia, " kata Hurt. Ini ditunjukkan dengan perbandingan genom virus dengan urutan yang disimpan dalam pangkalan data semua variasi selesema burung yang diketahui. "Semua gennya berbeza dengan suku-suku yang beredar hari ini di benua lain di hemisfera utara atau selatan, " kata Hurt.

Struktur skematik virus influenza CDC

Lagipun, terdapat beberapa persamaan yang jauh: Sebagai contoh, dua segmen gen menyerupai virus selesema burung Amerika Utara dari tahun 1906 hingga 1980-an, seperti yang dilaporkan penyelidik. Dua gen lain menunjukkan hubungan jauh dengan virus influenza Amerika Selatan dari Chile, Argentina dan Brazil. Dari perbezaan, saintis menyimpulkan bahawa varian virus Antartika dipisahkan dari yang lain yang sudah berusia sekitar 50 hingga 80 tahun yang lalu dan sejak itu berkembang secara terpisah.

Laluan penghantaran masih tidak jelas

"Ini menunjukkan bahawa virus flu burung boleh mencapai Antartika dan bertahan dalam populasi penguin, " jelas Hurt. Bagaimanapun, bagaimana virus-virus ini mencapai benua es yang mana burung-burung itu mungkin membawanya dan berapa kali pemindahan itu dilakukan, masih belum jelas. Lagipun, jangkitan itu nampaknya tidak menjejaskan penguin Ad lie. Mereka tidak mendapat gejala penyakit, seperti laporan penyelidik.

Di samping itu, varian influenza yang baru ditemui ini tidak kelihatan untuk melompat ke mamalia, kerana kajian jangkitan dengan ferret menunjukkan. Bagaimanapun, jika ada jenis influenza lain di kalangan penduduk Antartika lain, siasatan lanjut kini mesti ditunjukkan. (mBio, 2014)

(Persatuan Mikrobiologi Amerika, 06.05.2014 - NPO)