Eris adalah kakak kembar Pluto

Perlindungan bintang memberi maklumat penting mengenai planet kerdil jauh

Perwakilan artistik planet kerdil Eris. © ESO / L. Calçada
membaca dengan kuat

Ahli astronomi telah mendapat pandangan baru mengenai planet kerdil Eris dalam sistem suria luar. Ini berjaya semasa Vorüberwanderns objek di hadapan bintang di belakangnya. Oleh itu, Eris adalah hampir kakak kembar Pluto yang bersaiz sempurna dan nampaknya mempunyai permukaan yang sangat mencerminkan. Ia boleh menjadi lapisan nipis - mungkin suasana beku dan frosted Eris.

Pada bulan November 2010, planet kerdil Eris menawarkan para astronom peluang istimewa: Dia berjalan dari tanah di hadapan bintang latar belakang yang lemah. Oleh kerana jarak jauh dan saiz kecil planet kerdil, peristiwa-peristiwa sedemikian, penutup bintang yang dikatakan sangat jarang dan sukar untuk diperhatikan. Penutup bintang, bagaimanapun, adalah yang paling tepat dan sering merupakan satu-satunya cara untuk menentukan diameter dan bentuk objek dari hubung luar sistem solar.

"Pemerhatian penutup bintang oleh badan-badan kecil di luar orbit Neptun memerlukan ketepatan yang tinggi dan perancangan yang teliti. Walau bagaimanapun, untuk menentukan saiz Eris, ini adalah kaedah terbaik - selain penerbangan di sana, "jelas pengarang pertama Bruno Sicardy dari Universite Pierre et Marie Curie di Paris.

Perlindungan bintang Eris diperhatikan di dua lokasi: di La Silla Observatory ESO, di mana teleskop TRAPPIST digunakan untuk pemerhatian dan oleh dua teleskop di San Pedro de Atacama, juga di Chile. Ketiga-tiga teleskop mencatatkan penurunan mendadak dalam kecerahan bintang ketika Eris melindungi cahaya bintang yang jauh.

Eris adalah kira-kira saiz yang sama seperti Pluto

Pengukuran sebelumnya dengan kaedah lain telah mencadangkan bahawa Eris, dengan anggaran diameter 3, 000 kilometer, perlu kira-kira 25 peratus lebih besar daripada Pluto. Pemerhatian baru yang lebih tepat menunjukkan bahawa kedua-duanya adalah kira-kira saiz yang sama. Diameter Eris ditentukan pada 2, 326 kilometer. Memandangkan ketidakpastian pengukuran hanya 12 kilometer, saiz Eris kini jauh lebih dikenali daripada rakan sejawatannya Pluto, yang diameternya berada di mana saja antara 2, 300 dan 2, 400 kilometer. Diameter Pluto lebih sukar ditentukan kerana Pluto mempunyai atmosfera dan dengan itu tidak ada kelebihan tajam, yang dapat dikesan secara langsung dalam penutupan. paparan

"Degradasi": Planet kerdil Pluto dan bulannya Charon NASA

Dengan pergerakan Dysnomia, bulan Eris, para astronom juga dapat menentukan jisim Eris. Ternyata Eris adalah 27 peratus lebih berat daripada Pluto. Dari hasil massa dan diameter dalam ketumpatan rata-rata kira-kira 2.52 gram per sentimeter padu, laporan penyelidik. Nilai kepadatan ini menunjukkan bahawa Eris kebanyakannya terbuat dari batu dan harus dikelilingi oleh mantel yang agak tipis dari ais utters Emmanuel Jehin dari Universit de Li ge di Belgium.

Permukaan ais yang sangat cerah

Permukaan Eris meletus 96 peratus cahaya masuk. Oleh itu, permukaannya lebih mencerminkan daripada salji bumi yang baru jatuh dan membuat Eris bersama-sama dengan bulan Saturnus Enceladus salah satu objek yang paling mencerminkan sistem suria. Spektrum planet kerdil menunjukkan bahawa permukaannya harus ditutupi oleh campuran ais yang kaya dengan nitrogen dan metana beku kurang dari satu milimeter tebal.

Lapisan ais Eis ini boleh dicipta apabila suasana nitrogen atau metana planet kerdil disebarkan sebagai beku pada permukaannya ketika Eris bergerak lebih jauh dari matahari di jalan yang panjang dan oleh itu Penyejukan, tambah Jehin. Sekiranya Eris mendekati titik orbitnya yang paling teruk pada kira-kira 5.7 bilion batu dari Matahari, ais boleh beralih ke gas lagi.

Itu sangat mengagumkan berapa banyak kita dapat mengetahui tentang objek yang kecil dan jauh seperti Eris, dengan menonton dengan teleskop yang agak kecil bagaimana ia berlalu di hadapan bintang. Lima tahun selepas pengenalan kelas objek kerdil planet baru, kita akhirnya mengenali salah seorang ahli kelas pertama ini, "kata Sicardy. (Alam, 2011; DOI: 10.1038 / nature10550)

(ESO, 28.10.2011 - NPO)