Pemantauan kosmologi Einstein secara tetap dipulihkan

Tenaga gelap mempercepat pengembangan alam semesta

Supernova yang diperhatikan © Julien Guy, CFHTLS / SNLS / Terapix
membaca dengan kuat

Dan Einstein betul-betul selepas itu - lebih daripada dia sendiri yang disyaki: ahli fizik yang bijak telah dimasukkan ke dalam formulanya untuk pengembangan alam semesta sebagai "pemalar kosmologi", sebagai penyelesaian kecemasan, supaya ia dibuka. Kemudian, bagaimanapun, dia membawa mereka keluar lagi - salah, kerana ternyata. Kerana astrofizik telah menemui bahawa tenaga gelap yang disebut dalam kosmos berperilaku sama seperti Einstein telah meramalkan untuk tetap - dan dengan itu memulihkan pendekatan asal penyelidik.

Sebagai sebahagian daripada projek antarabangsa Supernova Legacy Survey (SNLS), penyelidik dari Perancis dan Kanada, bersama para saintis yang bekerja di teleskop berskala besar di United Kingdom dan Amerika Syarikat, mendapati bahawa Energi Gelap yang misterius yang kini dianggap sebagai salah satu daya penggerak di belakang pengembangan kosmos Penyimpangan hanya sepuluh peratus berlaku sama seperti pemalar kosmologi Einstein - tetapi ia membuang beberapa anggapan sebelumnya ke atas timbunan itu.

Sebelum Dark Energy diperkenalkan, Einstein telah mencipta pemalar kosmologinya untuk membawa persamaannya seiring dengan gagasannya tentang alam semesta. Kemudian, bagaimanapun, dia menyesalinya, malah menyebutnya sebagai "kesilapan terbesarnya." Kini, bagaimanapun, kesilapan yang sepatutnya boleh berubah menjadi lebih tepat daripada yang dapat disedari pada masa itu.

"Makna ini amat luar biasa, " jelas Ray Carlberg, seorang profesor astronomi dan ahli astrofisika di University of Toronto. "Pemerhatian kami bertentangan dengan pelbagai anggapan teoritis tentang sifat tenaga gelap, yang meramalkan, sebagai contoh, ia mesti berubah apabila alam semesta berkembang. Tetapi sejauh yang kita tahu, dia tidak. "

Supernovae sebagai "pecutan" dari kosmos

Projek Penyiaran Supernova Legacy (SNLS) bertujuan untuk meneroka dan merekonstruksi sejarah perkembangan alam semesta dengan memetakan 700 galaksi jauh. Setakat ini, saintis telah menemui bahawa perkembangan ini telah melambatkan pada masa lalu, tetapi mempercepat hari ini - nampaknya didorong oleh bentuk tenaga yang tidak diketahui sebelum ini yang disebut astrophysicists tenaga gelap. paparan

Untuk pemerhatian mereka, para penyelidik menggunakan beberapa teleskop terbesar di dunia, termasuk Teleskop Gemini Utara dan dua Teleskop Keck di Hawaii Mauna Kea, Teleskop Gemini Selatan di Cerro Pachón di Andes Chile, dan Teleskop Sangat Besar (VLT) Balai Cerap Selatan Eropah di Paranal Chili. Hasilnya sejauh ini didasarkan pada data spektral 20 malam pengamatan pertama sebanyak lebih dari 200 yang dirancang. Menggunakan pergeseran merah, saintis mengukur kelajuan supernova dan memetakan jenis mereka.

Supernovae mengesahkan pemalar

Kami telah menetapkan matlamat yang sangat tinggi untuk menentukan sama ada tenaga gelap boleh dijelaskan oleh pemalar kosmologi Einstein atau sama ada kita memerlukan teori fizikal baru, Isobel Hook menjelaskan Universiti Oxford. "Setakat ini keputusan kami selaras dengan pemalar Einstein." Saul Perlmutter, profesor fizik di University of California di Berkeley, dan pengarang bersama yang kini diterbitkan dalam jurnal Astronomi dan Astrofizik Artikel itu menambahkan: "Data adalah lebih baik daripada apa yang kita bayangkan sepuluh tahun yang lalu."

Hasilnya, pada pandangannya, permulaan penyelidikan kosmologi generasi baru menggunakan supernova. Para saintis mengharapkan hasil masa depan untuk menggandakan, mungkin juga tiga kali, ketepatan pemerhatian mereka dan berharap dapat menyelesaikan beberapa teka teki yang tersisa tentang sifat tenaga gelap.

(Fizik Partikel dan Majlis Penyelidikan Astronomi (PPARC), 24.11.2005 - NPO)