Ekor dinosaur ditemui di dalam ambar

Ekor bulu dinosaur muda memberikan pandangan yang unik ke dalam evolusi musim bunga

Penyertaan dalam leprechaun kuning ini adalah ekor berbulu dinosaur muda. © Royal Saskatchewan Museum / RC McKellar
membaca dengan kuat

Penemuan menarik: Sebuah benjolan ambar yang ditemui di Myanmar mengandungi khazanah paleontologi. Kerana kepadanya ekor dinosaurus muda, termasuk bulu-bulunya telah dipelihara. Untuk pertama kalinya, adalah mungkin untuk menerokai struktur halus bulu Dino hingga terperinci terakhir. Ini menunjukkan, antara lain, bulu-bulu itu kemudian muncul sebagai rambut bulu terbaik, seperti yang dilaporkan penyelidik dalam jurnal "Biologi Semasa".

Burung bukanlah yang pertama untuk membina bulu. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, banyak penemuan fosil telah menunjukkan bahawa banyak dinosaur juga memakai bulu - dari Microraptor yang tangkas kepada Tyrannosaurus rex yang menakutkan kepada nenek moyang mereka yang terdahulu. Bagaimanapun, bagaimana bulu ini disusun dan bagaimana mereka berbeza dari burung-burung primitif yang sebelum ini hanya diwarnakan - struktur halus biasanya tidak lagi dapat dikenali dalam sisa musim bunga fosil.

Penemuan bertuah sebenar

Sekarang mencari peluang menawarkan pandangan baru. Dia ditemui oleh Lida Xing dari Universiti Sains Bumi China di Beijing. Ketika dia berjalan-jalan di pasaran ambar di Myanmar, dia melihat sekeliling ambar seukuran empat sentimeter. Ia adalah struktur panjang, bercabang yang pada pandangan pertama menyerupai daun tumbuhan.

Tetapi Xing cepat menyedari bahawa di sini sesuatu yang lebih menarik dimasukkan ke dalam resin pokok primeval: bulu kecil. Dia membeli ambar itu dan, bersama-sama dengan rakan-rakannya, menundukkannya kepada analisis terperinci, termasuk mikroskopi dan tomografi komputasi mikro. Ternyata ambar itu berusia 99 juta tahun dan oleh itu berasal dari Cretaceous Tengah.

Itulah dinosaur muda yang kelihatan seperti 99 juta tahun yang lalu. © Chung-tat Cheung

Ekor Feathery seorang dinosaur muda

Sensasi, bagaimanapun, adalah kemasukan: Ia adalah ekor bulu kecil dinosaur kecil. "Kami yakin kerana vertebra ekor belum digabungkan seperti burung, " kata penyelidik. "Sebaliknya, ekor panjang dan lentur, dengan baris bulu di kedua belah pihak. Bulu ini pasti dari dinosaur dan bukan dari burung primitif. "Ad

Ambar mengandungi lapan tulang belakang ekor dinosaur muda, di mana sisa otot, tendon dan kulit boleh diiktiraf. Di atas semua, bulu pada ekor dinosaur ini sempurna dipelihara. "Bulu-bulu itu dipelihara dalam 3D dan dalam detail mikroskopik, " kata pengarang bersama Ryan McKellar dari Muzium Saskatchewan Diraja.

Struktur musim bunga lain daripada dengan burung

Analisis bulu mendedahkan bahawa ekor dinosaur muda ini terbakar di atas dan putih di bahagian bawah. Di bahagian atas bulu itu terdapat dua baris panjang ke belakang, dari pusat ekor yang lain, barisan musim semi tengah ditambah, seperti yang dilaporkan saintis. Bawah ekor, bagaimanapun, agak jarang dan kurang berbulu.

Ini dekat menunjukkan penyu bulu halus (Barbulae) dari Dino Tail Muzium Royal Saskatchewan / RC McKellar

Tetapi struktur halus bulu sangat mencerahkan: mereka tidak mempunyai batang bulu yang tebal, seperti bulu burung yang tipikal. Sebaliknya, pergi dari untai tengah yang agak jahat secara bergantian Feder ste dari, seperti Xing dan rakan-rakannya berkata. Menyerang juga: Serangan tengah ini membawa serta bulu bulu terbaik, yang dikenali sebagai Barbulae. Untuk burung, tidak ada jerung seperti itu di batangnya.

Mula-mula terdapat bulu, kemudian menjadi lutut tebal

Dinosaur ambar yang dipelihara di dalam amber itu memberikan maklumat berharga mengenai evolusi bulu. Kerana ia menunjukkan dua perkara: "Penemuan ini menunjukkan bahawa theropod bukan burung mempunyai pelbagai bentuk musim bunga yang lebih besar daripada yang pernah difikirkan dan ditutup daripada varian mata air moden, " kata penyelidik. Pada masa itu, evolusi entah bagaimana cuba.

Sebaliknya, dino-ekor menunjukkan bahawa struktur bulu terbaik, barbulae, mungkin timbul sebelum kuas tebal. "Dalam model perkembangan bulu, penemuan ini adalah peringkat perantaraan antara bulu dengan bulu dan bulu telanjang dan bulu tanpa keel, tetapi dengan bulu dan barbel, " jelas para saintis.

Walau apa pun, jelas: "Ekor theropod ini adalah fosil yang luar biasa, " ujar Xing dan rakan-rakannya. "Dan ia menggariskan potensi pemuliharaan ambar yang unik." Hanya pada musim panas tahun 2016, Pal ontologen ditemui dalam semacam bertuah mencari benjolan ambar dengan dua burung bersayap berwarna di dalamnya. (Biologi Semasa, 2016; doi: 10.1016 / j.cub.2016.10.008)

(Tekan Sel, 09.12.2016 - NPO)