Kucing domestik China berbeza

Penduduk Neolitik Cina membiak spesies liar yang berbeza daripada kita

Orang Cina awal Haukatezn turun dari kucing Bengal liar (Prionailurus bengalensis). © Kuribo / CC-by-sa 3.0
membaca dengan kuat

Kucing itu telah dijinakkan dua kali dalam sejarah - sekali di Timur Tengah dan sekali bebas di China, menurut satu kajian. Menurutnya, kucing domestik yang tinggal di China kira-kira 5, 000 tahun yang lalu tidak diimport dari Mesir atau Babylonia, tetapi perjanjian tempatan yang menjinakkan kucing Bengal yang tinggal di Asia. Hanya beberapa ribu tahun kemudian, kucing domestik awal ini kemudian dipindahkan oleh import dari Barat, seperti yang dilaporkan penyelidik dalam jurnal "PLOS ONE".

Kucing domestik adalah anjing yang paling popular di seluruh dunia - dan telah beribu tahun. Kira-kira 7, 000 tahun yang lalu, kucing disimpan di Uruk Babilonia dan Mesir kuno. 9, 000 tahun lalu, fosil ditemui di pulau Cyprus. Oleh itu, antara lain, para penyelidik mendapati permulaan pemburuan liar di Timur Tengah. Tetapi beberapa tahun yang lalu, ahli arkeologi yang ditemui di China, mayat 5, 300 tahun sekurang-kurangnya kucing yang dibiakkan sebahagiannya.

Di manakah kucing pertama hidup?

Pencapaian ini mencetuskan perdebatan di mana kucing liar menjadi rakan sebilik manusia buat kali pertama: di Timur Tengah atau mungkin di China? Sesetengah penyelidik mencadangkan bahawa kucing Umur Zaman yang ditemui di barat laut China tidak didiami secara tempatan, tetapi sebaliknya diimport dari Crescent Fertile. Bagaimanapun, ini tidak dapat dibuktikan.

Jean-Denis Vigne dari Sorbonne University di Paris dan rakan-rakannya kini telah mengkaji ulang soalan ini. Untuk kajian mereka, mereka membandingkan jawbone lima kucing yang dijinakkan di China dengan kucing domestik hari ini, pelbagai jenis liar Felis sylvestris dan kucing Bengal (Prionailurus bengalensis) di Asia.

Tengkorak kucing terkenal kira-kira 5, 000 tahun yang lalu di wilayah Shaanxi China. J.-D. Vigne / CNRS / MNHN

Kucing Tamed Bengal

Hasilnya: Kucing dari kira-kira 5, 000 orang penduduk China tidak berasal dari kucing liar Felis sylvestris, tetapi keturunan kucing Bengal liar. Walau bagaimanapun, kucing-kucing China ini tidak berkaitan dengan kucing domestik di Timur Tengah dan juga tidak kepada kucing domestik hari ini, semuanya berasal dari kucing liar Felis sylvestris. paparan

Sebaliknya, penduduk Zaman Batu China nampaknya menjadi cara yang istimewa dan sebaliknya menamakan kucing Bengal asal mereka. "Kucing Bengal terkenal kerana keupayaannya untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran buatan manusia, " jelas Vigne dan rakan-rakannya. "Itu menjadikan dia seorang calon yang baik untuk hubungan komensal dengan orang-orang Neolitik di penempatan ini."

Diwarisi dua kali

Pengakuan fosil kucing Cina ke kucing Bengal membantah teori bahawa kucing domestik pertama China telah diimport dari Timur Tengah. Sebaliknya, kucing itu dua kali diadopsi secara bebas dan dipelihara dengan manusia, kata para penyelidik.

Walau bagaimanapun, untuk kucing Bengal di China, ini nampaknya hanya fasa sementara. Untuk kucing domestik hari ini di Asia semuanya berasal dari kucing liar Felis sylvestris, seperti yang dijelaskan oleh Vigne dan rakan-rakannya. Oleh itu, mereka tidak boleh menjadi keturunan langsung Neolithic M usej ger. Nenek moyang mereka mestilah diimport ke Kerajaan Tengah.

Apabila import ini berlaku - contohnya mengenai hubungan dagangan Jalan Silk - tidak diketahui. Ia juga tidak jelas sama ada kucing masih terdapat di kuburan empayar dinasti Han telah dimiliki oleh kucing domestik baru atau masih keturunan kucing Bengal. Ini kini perlu disiasat, kata para penyelidik. (PLOS ONE, 2016; doi: 10.1371 / journal.pone.0147295)

(CNRS / PLOS, 25.01.2016 - NPO)