Badai Artik meningkatkan drift ais laut

Kereta api ribut bergerak ke utara

Kereta Api Ribut 1950-1972 (di atas) dan 2000-2006 (di bawah) © NASA / GSFC
membaca dengan kuat

Dalam 50 tahun yang lepas, ribut di atas Artik telah meningkat dalam kekerapan dan kekuatan. Ini ditunjukkan oleh kajian NASA yang kini diterbitkan dalam Surat Penyelidikan Geofizik. Pada masa yang sama, ini juga mempengaruhi ais laut: Ribut mempercepatkan hanyut ais, pergerakan ais mengalir di permukaan laut.

{1l}

Penyelidik iklim telah lama memerhatikan bahawa peningkatan pemanasan juga mempengaruhi aktiviti ribut di seluruh dunia. Bagaimana kerja ini di Arktik kini diteliti oleh pasukan saintis NASA, Institut Oseanografi Woods Hole, dan Institut Penyelidikan Artik dan Antartika di St Petersburg, Rusia. Para penyelidik menganalisis data dari 56 tahun terakhir pada trek ribut, tentera angin dan parameter atmosfera yang lain.

Ribut lebih kuat dan lebih kuat di Artik

Penilaian menunjukkan bahawa aktiviti ribut di atas Artik benar-benar meningkat dengan ketara dari tahun 1950 hingga 2006. "Pemanasan yang beransur-ansur telah mengalihkan trajektori ribut di Atlantik dan Pasifik ke utara, " kata Sirpa Hakkinen dari Goddard Space Flight Centre NASA. "Kami membuat spekulasi bahawa ais bertindak sebagai orang tengah dalam senario di mana peningkatan aktiviti ribut meningkatkan percampuran air dan dengan itu peralihan Artik ke dalam badan air dari percampuran strata panas dan sejuk bergelora dengan potensi yang lebih besar untuk perolakan yang mendalam, Iklim akan berubah lebih jauh lagi. "

Untuk mengetahui apa ribut kuat yang lebih kuat bagi ais laut Artik, para penyelidik kemudian menggunakan langkah kedua untuk menilai data dari stesen ais drift - pelampung mengukur automatik yang merekodkan pergerakan ais laut, suhu udara dan tekanan laut pada floes ais. "Es adalah medium sederhana, " kata Hakkinen. "Ia sangat sensitif terhadap perubahan atmosfer dan merupakan penunjuk perubahan iklim. Analisis yang berbeza telah menghasilkan hasil yang bercanggah, jadi kami mengambil pendekatan yang berbeza dan melihat perubahan tekanan angin dan hanyutan es laut daripada tekanan di paras laut. "Iklan

Es laut hanyut lebih cepat

Para saintis mendapati bahawa kelajuan hanyut ais di sepanjang aliran hanyut transpolar dari Siberia ke Lautan Atlantik telah meningkat pada musim panas dan musim sejuk sepanjang 55 tahun yang lalu. Pada musim panas, halaju ais maksimum yang dicapai dalam ribut meningkat dari sekitar 20 sentimeter sesa kepada lebih daripada 60 sentimeter per saat, pada musim sejuk masih dari 15 hingga 50 sentimeter sesaat.

Pada masa yang sama, pelampung mengukur juga mencatatkan peningkatan tekanan angin, yang dianggap sebagai daya penggerak di belakang hanyut ais. Perubahan dalam corak angin sebelum ini ditentukan dari data ribut telah disahkan dan, menurut penyelidik, menunjukkan bahawa kedua-dua pemerhatian, peningkatan ribut dan peningkatan drift ais laut, dikaitkan.

Pencampuran yang lebih besar meningkatkan peranan sebagai sinki CO2

Walau bagaimanapun, dari segi iklim masa hadapan, pembangunan ini dapat membawa hasil yang positif, kerana hanyut es laut yang lebih cepat dan peningkatan arus membawa kepada pergolakan yang lebih besar di air laut dan dengan demikian ke tahap pencampuran yang lebih besar, Ini seterusnya membawa air laut yang belum dipenuhi dengan air CO2, sehingga meningkatkan keupayaan pengambilan lautan untuk gas rumah hijau.

Walaupun masih dapat dilihat bagaimana ini akan menjadi kenyataan pada masa akan datang, kemungkinan bahawa badai dan hanyut es dapat meningkatkan peranan Artik sebagai tenggelam bagi karbon dioksida, hanya menarik, kata Hakkinen. "Jika ia berkembang seperti yang kita curiga, maka senario ini boleh mempengaruhi keseluruhan sistem iklim dan evolusinya."

(NASA / Goddard Space Flight Centre, 07.10.2008 - NPO)