Artik: "Spurensucher" baru untuk penyelidikan iklim

"Multi Scat" sedang menyiasat tempel air panas dan ais laut tipis

membaca dengan kuat

Tempelan air lebur dan ais laut tipis adalah antara fenomena yang tidak banyak dijumpai di Artik. Kerana dengan peranti radar yang unik "Multi Scat", para saintis sekarang ingin sampai ke dasar fenomena ini di atas tanah. Penemuan kempen pengukuran akan meningkatkan ramalan ais laut dengan menggunakan satelit sedia ada dan masa depan.

{1l}

Pasukan saintis yang diketuai oleh Stefan Kern dari Institut Oseanografi di Universiti Hamburg akan berada di dalam kapal penyelidikan "Polarstern" pada 28 Julai 2007 untuk ekspedisi Artik di mana Multi³Scat akan digunakan di atas kapal helikopter bersama dengan kamera video dan pengimejan termal adalah. Data perbandingan yang sepatutnya diperlukan terhadap pemerhatian satelit ais laut dan kolam lebur yang nipis akan diperolehi - dengan matlamat untuk dapat mentafsir pemerhatian ini dengan lebih baik.

Kolam lebur dibentuk setiap musim panas di lautan es Artik dan mempercepat proses lebur dengan menyerap tenaga suria. Di samping itu, mereka berpura-pura pengesan satelit air terbuka, yang sebenarnya masih ais laut. Pengukuran lapangan menunjukkan kolam sedemikian sering boleh meliputi sehingga 40 peratus daripada ais laut. Di mana, apabila dan di mana kawasan peleburan kolam meliputi ais laut pada musim panas adalah seperti yang tidak jelas hari ini sebagai pengukuran dan pengukuran ketebalan ais laut tipis pada musim sejuk.

Es air nipis di sisi penyelidik

Es air nipis, yang dibekukan air laut dengan ketebalan sehingga 30 sentimeter, sering berlaku di dalam longkang antara floes ais tebal. Dalam saluran ini, laut melepaskan banyak haba ke atmosfera. Pada masa yang sama, ais berkembang sangat cepat di sini. Kesan saliran dan kolam lebur pada masa ini tidak lagi direproduksi oleh model komputer sedia ada untuk ramalan ais laut. Pemantauan saluran cerun dan pencairan yang boleh dipercaya akan menutup jurang utama dalam jaminan kualiti model komputer tersebut. paparan

Pengukuran dengan Multi³Scat ditambah dengan ukuran salji dan ais di lokasi, contohnya ketebalan ais, yang dijalankan dengan kerjasama saintis dari Institut Alfred Wegener untuk Polar dan Penyelidikan Marin Bremerhaven.

Dengan menganalisis dataset unik ini, pasukan Hamburg bertujuan untuk mengoptimumkan kaedah untuk memantau pengagihan dan ketebalan ais laut tipis dan, untuk masa depan, untuk menentukan permukaan ais laut yang ditutup dengan kolam lebur. Penemuan ini akan dimasukkan ke dalam pembangunan satelit ESA baru. Multi³Scat telah dibangunkan dengan sokongan University of Hamburg.

(idw - University of Hamburg, 25.07.2007 - DLO)