Ahli arkeologi menggali lombong emas tertua

Penyelidikan baru di Georgia

Bawah tanah di terowong lama © Ruhr-Universität Bochum
membaca dengan kuat

Emas adalah logam pertama yang telah dimenangi dan diproses oleh manusia hanya kerana watak prestijnya. Ia memainkan peranan penting dalam pembangunan zaman budaya. Pada tahun 2004, sebuah pasukan penyelidik di Georgia membuat penemuan yang unik: Lombong emas tertua di dunia di Sakdrissi dari masa 3.000 SM. Dalam projek baru, tiga dan setengah tahun, ahli arkeologi kini mahu terus menggali lombong dan mendapatkan rahsia.

Pada tahun 2004, ahli arkeologi Georgia dan Jerman di sekitar Profesor Andreas Hauptmann dari Muzium Perlombongan Jerman Bochum dan Profesor Thomas Stöllner dari Ruhr-Universität Bochum (RUB) menemui lombong emas di Sakdrissi semasa perantis. Bertarikh hingga milenium ketiga SM, nampaknya sensasi, seperti yang sebelumnya telah diandaikan bahawa emas diekstrak di sungai seperti apa yang dipanggil sabun emas. Sebelum ini, tidak diketahui bahawa logam berharga telah dilombong dalam terowong pada masa ini. Wilayah Georgia terkenal dengan deposit emasnya, seperti emas colchic, yang juga terdapat dalam legenda Golden Fleece.

Teknologi terkini yang digunakan

Pemandangan umum laman lombong emas lama. © Ruhr-University Bochum

Projek baru yang luas: Dari akhir bulan Julai, Stöllner dan rakan-rakannya melakukan penggalian yang luas di lombong emas Sakdrissi, ditambah dengan kerja-kerja awal penempatan Zaman Gangsa awal di rantau ini dan kajian mengenai pertanian dan ternakan.

Ahli-ahli arkeologi meneruskan beberapa matlamat: Sebagai tambahan kepada penerokaan pengekstrakan, metalurgi, pengedaran dan kepentingan ekonomi emas, teknologi dokumentasi berasaskan 3D, digabungkan dengan sistem maklumat berasaskan Sistem Maklumat GIS (GIS) yang mana satu laman rujukan dan mereka Peta dan analisis alam sekitar.

Kerjasama dengan penyelidik Georgia

Penyelidik junior Georgia dimasukkan dalam semua siasatan, yang akan datang ke Bochum untuk tinggal lebih lama dalam perjalanan lanjut projek dan akan menulis makalah mengenai penggalian di Sakdrissi. Para penyelidik berminat dalam transformasi emas dari objek prestise kepada sumber ekonomi kepada akibat pengekstrakan emas untuk pembangunan ekonomi dan sosial di rantau ini. paparan

Begitu juga, pasukan itu berminat dengan apa fasa awal strategi perlombongan emas awal seperti. Selari dengan penggalian, sekelompok ahli geologi akan mengambil sampel emas dari deposit dan menganalisisnya di Jerman. Para penyelidik berharap untuk melihat di mana emas yang dimenangi di Sakdrissi telah datang, dan artifak dari muzium juga akan disiasat.

(idw - Ruhr-University Bochum, 25.07.2007 - DLO)