Antartika: teka-teki yang diselesaikan mengenai "lubang di dalam ais"

Penyelidik menerangkan fenomena Weddell Polynya pada tahun 1974

The Great Weddell Polynya pada tahun 1974 hingga 1976. © Observatorium Bumi Gordon dan Comiso / Lamont-Doherty
membaca dengan kuat

Data satelit Antartika menunjukkan lubang yang besar dan enigmatic pada musim sejuk di Laut Weddell pada tahun 1974. Tetapi kenapa ia datang kepada Weddell Polynya ini, masih tidak jelas untuk jangka masa yang lama. Sebelum ekspedisi boleh berangkat untuk membuat pengukuran langsung di tapak, ais ditutup lagi. Sekarang saintis akhirnya mendapat penjelasan mengenai fenomena ini.

{1l}

Polynya adalah perkataan Rusia yang kira-kira bermaksud "lubang di dalam ais". Bagi saintis, penemuan Weddell Polynya pada tahun 1974 adalah sensasi, kerana ruang terbuka menjangkau lebih dari 250, 000 kilometer persegi, kira-kira kawasan semua negeri persekutuan barat bersama-sama. Tetapi apa yang membuat lubang itu? Apakah syarat-syarat yang menggemari kewujudannya yang berterusan sehingga tahun 1976? Ini adalah misteri selama tiga puluh tiga tahun. Pasukan penyelidik Jerman-Amerika, termasuk ahli laut dari Institut Sains Marin Leibniz (IFM-GEOMAR) di Kiel, telah menerbitkan penemuan baru mengenai penyebab Weddell Polynya dalam terbitan jurnal Journal of Climate saat ini.

Kajian ini menunjukkan untuk pertama kalinya korelasi antara turun naik iklim dekad di hemisfera selatan dan berlakunya Great Weddell Polynya. "Data telah menunjukkan kepada kita suatu perkembangan yang menarik dan luar biasa dalam peristiwa iklim serantau tidak lama sebelum pembentukan Polynya, " kata Martin Visbeck, profesor oseanografi fizikal di IFM-GEOMAR dan penulis bersama kajian itu.

Pecahan rantaian Antartika

Pasukan penyelidikan mencatatkan dalam data hubungan antara Polnya dan kelemahan angin di kawasan arus circumpolar dan benua Antartika. Current Circumpolar adalah seperti jalan air yang hebat yang mengorbit benua dan memainkan peranan utama dalam peristiwa iklim Antartika. paparan

Kelemahan angin mencetuskan sejenis reaksi berantai dalam interaksi antara suasana, lautan dan pembentukan ais, kata para penyelidik. Penurunan angin membawa kepada kurang pemendakan dan disukai pencampuran lajur air yang lebih kuat di Laut Weddell. Ini seterusnya membolehkan peningkatan air dalam yang lebih panas ke permukaan. "Air hangat ini mencairkan ais dari Laut Weddell dan membawa kita Polynya yang hebat, " jelas ahli astronomi Lautan Visbeck.

Acara yang unik

Kembali pada pertengahan 1970-an, walaupun mainframe tidak dapat menilai jumlah besar data satelit yang dihantar dari ruang ke Bumi secara real time. Apabila, selepas kelewatan masa, lubang besar dalam ais dibuka di hadapan para saintis dalam data, fenomena itu telah hilang lagi. Reaksi rantai terbalik, yang dicetuskan oleh kenaikan angin dalam tempoh 20 tahun yang lalu, telah bermula, menurut saintis Visbeck, Arnold Gordon dan Josefino Comiso.

"Sayangnya, tidak ada cara untuk kita pada masa itu untuk memeriksa lubang yang berlaku di dalam ais dengan cara pemerhatian kapal dan pengukuran di tapak, " kata Visbeck agak sedih. Sejak itu, para saintis telah terperosok tahun demi tahun melihat data es laut dari Antartika. The Weddell Polynya menunjukkan sejak tahun 1976 tetapi tidak pernah lagi. Ia kekal sebagai fenomena yang luar biasa.

(idw - Leibniz Institute for Marine Sciences, 24.07.2007 - DLO)