43 spesies baru ditemui di Madagascar

Bilangan ular dan serangga yang tidak diketahui

Spesies Malagasy yang masih belum dikenalpasti menendang millipedes (Aphistogoniulus sp.). Haiwan beracun yang ditunjukkan di sini adalah kira-kira 15 sentimeter yang panjang dan mempunyai warna amaran yang menarik © K. Schütte, Institut Zoologi dan Muzium Hamburg
membaca dengan kuat

Kepelbagaian biologi pulau Madagascar adalah legenda. Kini alam semula jadi sekali lagi menimbulkan kejutan di sini: 43 spesies baru millipedes dan serangga telah ditemui oleh penyelidik Jerman di tenggara pulau itu.

Walaupun biodiversiti unik dan tinggi di dunia, pulau Madagaskar masih belum diterokai di banyak kawasan, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, walaupun beberapa spesies baru monyet telah ditemui di sini. Satu bahagian spesies haiwan dan tumbuhan yang sangat tinggi hanya berlaku di Madagascar dan oleh itu sangat bahaya. Oleh itu, negeri pulau adalah salah satu daripada sepuluh titik tumpuan kepelbagaian biologi. Terutamanya terancam adalah biodiversiti di kawasan kajian yang diselaraskan oleh projek inventori Universiti Antananarivo di tenggara Madagascar. Di sini, dari habitat yang unik, biasanya hanya wujud seperti mozek.

Para penyelidik projek itu, termasuk para saintis dari Muzium Koenig, Bonn dan Biozentrum Grindel dan Muzium Zoologi Universiti Hamburg, mempunyai matlamat untuk menangkap sekurang-kurangnya bahagian kepelbagaian yang unik dan terancam untuk sains, sebelum mereka hilang selama-lamanya. Dua pelajar PhD, Kai Schütte dari Hamburg dan Thomas Wesener dari Bonn kini telah menemui spesies baru yang banyak spesies millipedes dan serangga yang tidak diketahui sains.

Mentol kaki sebagai besar sebagai oren

Kepelbagaian yang ditemui adalah unik: Wesener menemui sejumlah 29 spesies baru millipedes, termasuk sebelas spesies baru kulit pelvis berbentuk pear. Millipedes Madagascar tidak hanya menyediakan makan daun dan kayu mati untuk pengeluaran humus yang sangat diperlukan sebagai nutrien untuk hutan, banyak spesies yang baru ditemui berlaku walaupun di kawasan pengedaran yang sangat kecil, adalah masalah mikro. Lazimnya, spesies lain telah dijumpai di hutan seterusnya beberapa kilometer jauhnya.

Pelbagai gonorrhea gergasi (Sphaeromimus musicus dan Zoosphaerium blandum). Haiwan ini memberi makan secara eksklusif pada daun kering. Spesies yang ditunjukkan di sini terdapat di hutan kering Madagascar dan mencapai saiz Bola Pingpong. T. Wesener, ZFMK

Sebagai keanehan Madagascar dianggap bergolek menjadi penggilingan bola gergasi bola lengkap. Kumpulan haiwan yang sangat tua ini, yang nenek moyangnya telah hidup pada zaman dinosaur, datang dengan spesies unik yang banyak di Madagascar. Di Madagascar, haiwan mencapai saiz oren dalam beberapa spesies dan dengan itu rekod dunia hijau. Selain itu, semua spesies yang tinggal di Madagascar dalam kedua-dua jantina mempunyai Zirporgane, yang mungkin berkhidmat untuk mengawan dan membiak. paparan

Cari rawak di sampah daun

Sch Antte menemui lapan spesies serangga kayu baru, dua mantel berdoa dan empat serangga pada serangga. Hanya secara kebetulan adalah salah satu spesies serangga yang ditemui. Dia berada di segenggam sampah daun yang dikumpulkan sebagai makanan untuk spesies baru 15-centimeter, kilang api berwarna merah dan hitam.

Banyak spesies yang dikesan akan menjadi sebahagian daripada Senarai Merah Spesies Terancam yang dikeluarkan oleh Kesatuan Pemuliharaan Dunia (IUCN). Capung baru ditemui terutamanya di hutan hujan rendah dataran rendah. Habitat ini menjadi jarang, kerana ia sering kali paling mudah digunakan oleh manusia.

Kepelbagaian mengancam

Malangnya, hampir semua hutan di Madagascar serius terancam. Anggaran mencadangkan bahawa 90 peratus tumbuhan semula jadi Madagascar telah dimusnahkan oleh manusia dalam 2, 000 tahun terakhir sejak pulau itu dijajah. Akibat manusia dan alam semula jadi sudah menjadi bencana. 20 baki hutan yang kini dikunjungi oleh para penyelidik sering kali sangat kecil dan dipisahkan oleh kawasan-kawasan yang besar dan terurai. Kawasan besar hanya terdiri daripada landskap padang rumput yang tidak dapat dilalui untuk tumbuhan dan haiwan di dalam serpihan hutan yang tersisa.

Sekiranya kemusnahan terus sama seperti dahulu, banyak hutan dan penduduk uniknya akan hilang dalam sepuluh tahun. Ini akan menjadikan banyak spesies sahaja pupus di sana sebelum mereka ditemui. Kini sekurang-kurangnya masih ada kemungkinan untuk menamakan spesies yang dijumpai, untuk menangkap keghairahan dan cara hidup mereka, untuk memelihara mereka untuk masa depan dan mungkin untuk meningkatkan beberapa langkah perlindungan melalui hasil, beberapa yang unik Untuk mendapatkan mata pencarian dengan penduduknya.

(Institut Penyelidikan Zoologi dan Muzium Alexander Koenig, 29.08.2007 - NPO)